Kabar Ekonomi – Ekonomi Dunia Berada Pada Risiko Krisis Keuangan

Perekonomian dunia berada dalam risiko krisis keuangan lainnya, menyusul kegagalan pemerintah dan regulator untuk mendorong melalui semua reformasi yang diperlukan untuk melindungi sistem dari perilaku sembrono, Dana Moneter Internasional telah memperingatkan.

Dengan tingkat utang global jauh di atas mereka pada saat kecelakaan terakhir pada 2008 , risiko tetap bahwa bagian-bagian sistem keuangan yang tidak diatur dapat memicu kepanikan global, kata pemberi jalan terakhir yang berbasis di Washington.

Banyak yang telah dilakukan untuk menopang cadangan bank dalam 10 tahun terakhir dan untuk menempatkan pengawasan yang lebih ketat dari sektor keuangan, tetapi “risiko cenderung meningkat selama waktu yang baik, seperti periode saat suku bunga rendah dan tenang. volatilitas, dan risiko-risiko itu selalu dapat bermigrasi ke daerah-daerah baru, ”kata IMF, menambahkan,“ para pengawas harus tetap waspada terhadap peristiwa-peristiwa yang sedang berlangsung ini ”.

Kenaikan dramatis dalam pinjaman oleh bank bayangan di Cina dan kegagalan untuk memberlakukan pembatasan keras pada perusahaan asuransi dan manajer aset, yang menangani triliunan dolar dana, disoroti oleh IMF sebagai penyebab kekhawatiran.

Pertumbuhan bank global seperti JP Morgan dan Bank Industri dan Komersial China ke skala di luar yang terlihat pada tahun 2008, yang menyebabkan kekhawatiran bahwa mereka tetap “terlalu besar gagal”, juga mendaftar di radar IMF.

Peringatan dari laporan Stabilitas Keuangan Global IMF menggemakan kekhawatiran yang sama bahwa kepuasan di antara regulator dan reaksi terhadap perjanjian internasional, terutama dari pemerintah AS Donald Trump, telah menggerogoti upaya untuk mempersiapkan penurunan lainnya.

Mantan Perdana Menteri Inggris Gordon Brown mengatakan bulan lalu bahwa ekonomi dunia “tidur dalam krisis masa depan,” dan risiko tidak ditangani sekarang “kita berada di dunia tanpa pemimpin”.

Berbicara minggu ini sebelum pertemuan tahunan dana yang akan datang – yang akan berlangsung minggu depan di pulau Bali Indonesia – kepala IMF, Christine Lagarde, mengatakan dia khawatir bahwa nilai total utang global, baik di sektor publik maupun swasta, telah meroket. sebesar 60% dalam dekade sejak krisis keuangan mencapai tertinggi sepanjang masa $ 182tn (£ 139tn).

Dia mengatakan, pembangunan itu membuat negara-negara berkembang di pemerintahan dan perusahaan lebih rentan terhadap suku bunga AS yang lebih tinggi , yang dapat memicu pelarian dana dan mengguncang ekonomi mereka. “Ini harus berfungsi sebagai panggilan bangun,” katanya.

Laporan stabilitas mengatakan perkembangan platform perdagangan digital dan mata uang digital seperti bitcoin, bersama dengan perusahaan teknologi keuangan lainnya, telah berlangsung cepat. Dikatakan: “Meskipun manfaat potensinya, pengetahuan kita tentang potensi risiko dan bagaimana mereka mungkin bermain masih berkembang. Peningkatan risiko cybersecurity menimbulkan tantangan bagi lembaga keuangan, infrastruktur keuangan, dan pengawas. Perkembangan ini harus bertindak sebagai pengingat bahwa sistem keuangan secara permanen berevolusi, dan regulator dan pengawas harus tetap waspada terhadap evolusi ini dan siap bertindak jika diperlukan. ”

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *