Kabar Ekonomi – India Memberikan Keringanan Pajak Terhadap Perusahaan untuk Menghidupkan Kembali Pertumbuhan

Pemerintah India memangkas pajak perusahaan pada hari Jumat, memberikan kejutan $ 20,5 miliar yang bertujuan untuk menghidupkan kembali investasi swasta dan mengangkat pertumbuhan dari level terendah enam tahun yang telah menyebabkan kehilangan pekerjaan dan memicu ketidakpuasan di pedesaan.

Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman mengatakan kepada wartawan bahwa tarif pajak perusahaan yang efektif akan diturunkan menjadi sekitar 25% dari 30%, yang menurutnya akan setara dengan negara-negara Asia.

Mulai dari tahun fiskal saat ini, setiap perusahaan domestik memiliki “opsi untuk membayar pajak penghasilan pada tingkat 22%” selama mereka tidak mencari insentif pajak khusus, menteri mengatakan di kota Panaji bagian barat di mana para pejabat juga mempertimbangkan menurunkan pajak penjualan untuk 20-25 produk.

Tarif pajak perusahaan yang efektif untuk perusahaan adalah sekitar 25%, termasuk biaya tambahan, katanya.

Dia menurunkan pajak perusahaan yang efektif lebih lanjut untuk perusahaan domestik yang didirikan pada atau setelah 1 Oktober hingga 17%, dengan syarat mereka mulai berproduksi pada Maret 2023.

Perusahaan asing yang memiliki anak perusahaan India atau perusahaan patungan kemitraan dengan perusahaan India juga bisa mendapatkan tarif pajak perusahaan yang lebih rendah, kata Sitharaman.

Perdana Menteri Narendra Modi, di bawah tekanan untuk membuat yang baik pada janji untuk memberikan pertumbuhan dan puluhan ribu pekerjaan, mengatakan tingkat baru akan memacu investasi termasuk program tanda tangannya untuk meningkatkan manufaktur dalam negeri.

“Langkah untuk memotong pajak perusahaan adalah bersejarah. Ini akan memberikan stimulus besar untuk #MakeInIndia, menarik investasi swasta dari seluruh dunia, meningkatkan daya saing sektor swasta kami, menciptakan lebih banyak pekerjaan dan menghasilkan win-win untuk 1,30 miliar orang India, “katanya di Twitter.

Tarif pajak perusahaan yang baru untuk perusahaan domestik, tidak termasuk biaya tambahan, membuat India lebih kompetitif daripada Bangladesh, di mana industri tekstil tumbuh, tetapi sedikit kurang menarik daripada Vietnam, yang merayu bisnis yang terkena dampak sengketa perdagangan AS-China, menurut data dikompilasi oleh Deloitte.

Gubernur Reserve Bank of India Shaktikanta Das mengatakan langkah-langkah yang dilakukan “sangat baik” untuk ekonomi.

“Ini jelas langkah yang sangat berani dan disambut baik,” katanya di sebuah forum. “Tarif pajak ini membawa kita lebih dekat ke tarif pajak yang berlaku di bagian dunia ini.”

Saham India melonjak lebih dari 6% dan ditetapkan untuk hari terbaik mereka dalam lebih dari satu dekade setelah pemerintah mengumumkan pemotongan pajak untuk menghidupkan kembali pertumbuhan yang lesu di ekonomi terbesar ketiga di Asia itu.

Rupee INR = D4 naik sebanyak 0,9% menjadi 70,68 terhadap dolar, level terkuat sejak 9 Agustus.

“Ini lebih besar (berita) dari 20 anggaran terakhir,” kata Samir Arora, fund manager di Helios Capital dalam tweet.

Pertumbuhan ekonomi tahunan India jatuh ke level terendah 25-kuartal dari 5% pada periode April-Juni.

Uday Kotak, kepala Bank Kotak Mahindra , mengatakan di Twitter bahwa mengurangi tarif pajak perusahaan menjadi 25% adalah “reformasi besar-besaran … Ini menandakan bahwa pemerintah kita berkomitmen untuk pertumbuhan ekonomi dan mendukung perusahaan patuh pajak yang sah. Langkah maju yang berani dan progresif.”

Perusahaan-perusahaan di bidang keuangan konsumen, bank, dan hotel yang membayar pajak hingga 32% akan mendapatkan manfaat maksimal, kata Jimeet Modi, pendiri dan CEO Samco Securities dan Stocknote di Mumbai.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *