Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Ekonomi – India Mengatakan Tengah Berada Dalam Pembicaraan Dengan AS Tentang Visa H-1B

India sedang dalam pembicaraan dengan Amerika Serikat mengenai visa kerja H-1B tetapi belum mendengar apa pun resmi dari Washington mengenai pembatasan izin semacam itu untuk orang India, kata kementerian luar negeri Kamis.

Reuters melaporkan pada hari Rabu bahwa Amerika Serikat telah mengatakan kepada India bahwa mereka sedang mempertimbangkan pembatasan visa kerja H-1B untuk negara-negara yang memaksa perusahaan asing untuk menyimpan data secara lokal, menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Ditanya tentang laporan itu saat konferensi pers, juru bicara kementerian luar negeri Raveesh Kumar mengatakan belum ada komunikasi resmi dari Amerika Serikat mengenai masalah ini.

“Kami belum mendengar apa pun secara resmi dari pemerintah AS. Kami terus mengulangi dan terlibat dengan pemerintah AS mengenai masalah ini,” kata Kumar, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Berita rencana AS untuk membatasi visa H-1B datang beberapa hari sebelum kunjungan ke India oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo. Ketidaksepakatan antara negara-negara atas perdagangan telah menghasilkan tarif yang ketat dalam beberapa minggu terakhir.

Dua pejabat senior India mengatakan mereka telah diberitahu minggu lalu tentang rencana AS untuk membatasi jumlah visa H-1B yang diberikan setiap tahun kepada orang India antara 10% dan 15% dari jumlah total yang dikeluarkan.

Tidak ada batasan spesifik negara untuk 85.000 visa kerja H-1B yang diberikan Amerika Serikat setiap tahun, dan diperkirakan 70% dari mereka masuk ke India.

Saham IT India jatuh pada hari Kamis setelah kekhawatiran tentang pembatasan visa kerja. Kelompok lobi teknologi India, Nasscom mengatakan rencana AS seperti itu akan menyiratkan “krisis lebih lanjut” bagi bisnis di Amerika Serikat untuk mendapatkan pekerja terampil.

Sumber mengatakan proposal AS dikaitkan dengan dorongan oleh banyak pemerintah untuk “lokalisasi data”, di mana suatu negara menempatkan pembatasan pada aliran data untuk mendapatkan kontrol yang lebih baik atas hal itu, dan mengekang kekuatan perusahaan asing. Rencana itu, jika dilaksanakan, juga akan berlaku untuk negara-negara selain India, kata sumber itu.

Perusahaan-perusahaan AS telah melobi keras terhadap aturan lokalisasi data di seluruh dunia.

Aturan penyimpanan data India yang diumumkan tahun lalu mengecewakan perusahaan pembayaran AS seperti Mastercard (NYSE: MA ).

India juga bekerja pada undang-undang perlindungan data yang luas yang akan memberlakukan aturan ketat untuk pemrosesan data domestik yang dianggap sensitif.

Kumar mengatakan pemerintah India tetap dalam pembicaraan dengan Amerika Serikat mengenai masalah lokalisasi data.

Pemerintah juga akan mengambil keputusan tentang keterlibatan raksasa telekomunikasi China raksasa telekomunikasi Cina Huawei Technologies Co dalam uji coba 5G, berdasarkan kepentingan ekonomi dan keamanan India, kata Kumar.

Peluncuran global teknologi 5G telah dipersulit oleh sanksi AS terhadap Huawei. Para pejabat AS telah melobi sekutu untuk tidak menggunakan peralatan jaringan Huawei di jaringan 5G mereka.

Amerika Serikat telah meningkatkan tekanan pada mitra dagang besarnya sejak Presiden Donald Trump berkuasa.

Trump telah menggunakan tarif untuk menghukum mitra dagang seperti Cina, Uni Eropa, Kanada dan Meksiko, mengatakan mereka membanjiri Amerika Serikat dengan produk-produk murah dan memasang hambatan ekonomi yang tidak adil di dalam negeri.

Kumar mengatakan keseluruhan arah hubungan dengan Amerika Serikat adalah positif. Hubungan pertahanan telah berkembang dengan Amerika Serikat menjadi salah satu pemasok senjata top India, menggantikan mitra tradisional Rusia.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *