Kabar Ekonomi – Inflasi Ritel India Melonjak pada Bulan September

Inflasi ritel India naik mendekati target jangka menengah bank sentral sebesar 4% pada bulan September untuk pertama kalinya dalam 14 bulan, tetapi analis masih memperkirakan perlambatan ekonomi yang tajam akan mendorong penurunan suku bunga keenam berturut-turut pada bulan Desember .

Inflasi ritel tahunan naik menjadi 3,99% bulan lalu, didorong oleh harga pangan yang lebih tinggi, naik tajam dibandingkan dengan 3,21% pada bulan sebelumnya dan lebih tinggi dari perkiraan 3,70% dalam jajak pendapat Reuters para analis.

Harga makanan eceran, yang hampir setengah dari keranjang inflasi India, naik 5,11% pada September dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan 2,99% pada Agustus.

Inflasi yang lemah dan perlambatan ekonomi memungkinkan Reserve Bank of India (RBI) untuk memangkas suku bunga dengan total 135 basis poin tahun ini, termasuk pengurangan 25 basis poin awal bulan ini, menjadikannya bank sentral paling agresif di Indonesia. Asia.

RBI mengatakan pihaknya memperkirakan inflasi akan tetap di bawah target jangka menengah hingga bulan-bulan awal tahun fiskal 2020-21, sementara menurunkan perkiraan pertumbuhan ekonominya menjadi 6,1% untuk tahun berjalan yang berakhir Maret 2020, dari perkiraan sebelumnya 6,9 %.

Ekonom mengatakan pertumbuhan ekonomi bisa jatuh serendah 5,8%, terseret oleh penurunan permintaan konsumen dan investasi, mendorong RBI untuk menurunkan suku bunga untuk keenam kalinya berturut-turut pada pertemuan berikutnya pada bulan Desember.

Garima Kapoor, ekonom dan wakil presiden di Elara Capital, mengatakan kedatangan tanaman baru di pasar dapat menurunkan harga pangan dan inflasi yang begitu tenang, memberi RBI ruang kepala untuk memangkas suku bunga lebih jauh.

“Kami mengharapkan MPC (Komite Kebijakan Moneter) untuk memotong tingkat repo kebijakan sebesar 50 basis poin hingga Maret-2020 dengan pemotongan 25 basis poin pada bulan Desember,” katanya, merujuk pada suku bunga acuan bank sentral.

Secara terpisah, angka yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan output industri menyusut 1,1% pada bulan Agustus, kinerja terburuk dalam hampir tujuh tahun.

Inflasi berbasis harga grosir tahunan turun menjadi 0,33% pada September, dari 1,08% pada bulan sebelumnya, sementara para ekonom dalam jajak pendapat Reuters yang terpisah mengatakan bank sentral belum melakukan pemotongan suku bunga.

Tingkat pengangguran India adalah 7,16% pada bulan September, dibandingkan dengan 6,47% tahun lalu dan 8,2% pada bulan sebelumnya, perkiraan dari Pusat Pemantauan Ekonomi India, sebuah think-tank yang berbasis di Mumbai, menunjukkan.

Keputusan berikutnya dari komite kebijakan moneter (MPC) RBI akan jatuh tempo pada 5 Desember.

Penjualan kendaraan penumpang India merosot 23,7% pada bulan September, bulan ke-11 berturut-turut menurun, mendorong sebuah badan industri untuk menandai lebih banyak pengurangan pekerjaan jika penjualan gagal untuk segera meningkat.

“Semua indikator permintaan frekuensi tinggi menunjukkan kondisi permintaan lunak,” kata Kapoor.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *