Kabar Ekonomi – Islandia Tandatangani Kesepakatan Senilai $ 250 juta untuk Mengatasi Polusi China

Sebuah pulau kecil di utara Eropa yang paling dikenal akan gunung es, geyser dan gunung berapi akan membantu China dalam upaya memerangi polusi. Islandia baru saja menandatangani kesepakatan terbesar dalam sejarahnya untuk menyediakan ekonomi terbesar kedua di dunia dengan teknologi yang dibutuhkannya untuk menyediakan pembangkit tenaga geotermal yang bersih. Kesepakatan itu akan memberikan pengaruh terhadap sekitar 15 juta orang di Xiong’an, daerah ekonomi baru di barat daya Beijing yang didirikan oleh Presiden Xi Jinping.

Dengan lebih dari 100 gunung berapi, Islandia telah menjadi pemimpin dunia dalam teknologi panas bumi. Panas yang dihasilkan dari inti Bumi tidak hanya tidak mencemari, tetapi juga murah. Sangat murah, pada kenyataannya, bahwa Islandia mampu memanaskan trotoar di kota-kota terbesarnya.

Kesepakatan Cina – usaha patungan antara Arctic Green Energy dan Sinopec Green Energy yang datang dengan pinjaman $ 250 juta dari Asian Development Bank – menunjukkan bahwa teknologi yang dihasilkan di “komunitas kecil dapat ditingkatkan di negara-negara terbesar di dunia, “Kata Olafur Ragnar Grimsson, mantan presiden Islandia yang kembali pada tahun 2002 dengan menunjukkan pendahulu pembangkit listrik tenaga panas bumi pertama yang pernah dilihat oleh seorang kepala negara China.

Kesepakatan Islandia dengan Cina muncul ketika otoritas Eropa resah atas keputusan Kongres Rakyat Nasional untuk menjadikan Xi sebagai presiden seumur hidup. Komisi Eropa di Brussels kini mempertimbangkan cara terbaik untuk melindungi kepentingan strategisnya dari pengambilalihan asing oleh perusahaan milik negara.

Ketua Energi Hijau Arktik Haukur Hardarson mengatakan bahwa pangsa pasarnya di pasar panas bumi Tiongkok (heatpumps dikeluarkan) adalah sekitar 35 persen. Berdasarkan permintaan yang datang dari Asia, dia mengatakan AGE dapat melayani sekitar lima kali lebih banyak orang dalam tiga-empat tahun seperti sekarang.

Para ilmuwan dari Islandia dan Cina juga saling membantu mempelajari perubahan iklim. Grimsson mengatakan ada “hubungan langsung” antara pola cuaca ekstrim di China dan pencairan Arktik.

“Ketika saya memulai kepresidenan saya, China adalah masalah perifer,” kata Grimsson. “Pada saat saya meninggalkan kantor, pada tahun 2016, China telah pindah ke tahap utama dalam kerja sama kami dan dalam jangkauan global kami.”

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *