Kabar Ekonomi – Pelemahan Penjualan Ritel AS di Bulan Februari Menggarisbawahi Perlambatan Ekonomi

Penjualan ritel AS secara tak terduga turun pada bulan Februari, tanda terbaru pertumbuhan ekonomi telah bergeser ke gigi rendah karena stimulus dari pemotongan pajak $ 1,5 triliun dan peningkatan pengeluaran pemerintah memudar.

Laporan yang lemah dari Departemen Perdagangan pada hari Senin bergabung dengan sejumlah data lunak lainnya, termasuk permulaan perumahan dan produksi manufaktur yang telah membuat para ekonom mengantisipasi perlambatan tajam dalam pertumbuhan pada kuartal pertama.

Hilangnya momentum ekonomi juga mencerminkan tingkat suku bunga yang lebih tinggi, melambatnya pertumbuhan global, perang perdagangan Washington dengan Cina, dan ketidakpastian atas kepergian Inggris dari Uni Eropa. Faktor-faktor ini berkontribusi pada keputusan Federal Reserve bulan lalu untuk secara tiba-tiba mengakhiri kampanye tiga tahun untuk memperketat kebijakan moneter.

Bank sentral AS mengabaikan proyeksi kenaikan suku bunga tahun ini setelah meningkatkan biaya pinjaman empat kali pada 2018.

Penjualan ritel turun 0,2 persen karena rumah tangga mengurangi pembelian furnitur, pakaian, makanan dan elektronik dan peralatan, serta bahan bangunan dan peralatan berkebun. Data untuk Januari direvisi lebih tinggi untuk menunjukkan penjualan ritel meningkat 0,7 persen, bukan mendapatkan 0,2 persen seperti yang dilaporkan sebelumnya.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penjualan ritel naik 0,3 persen pada Februari. Penjualan ritel di Februari naik 2,2 persen dari tahun lalu.

Penurunan penjualan yang mengejutkan di bulan Februari sebagian dapat mencerminkan keterlambatan dalam memproses pengembalian pajak di pertengahan bulan. Pengembalian pajak rata-rata juga lebih kecil dibandingkan tahun-tahun sebelumnya setelah pembenahan kode pajak pada Januari 2018. Cuaca dingin dan basah juga bisa mengganggu penjualan.

Laporan penjualan ritel Februari ditunda oleh penutupan sebagian 35 hari dari pemerintah federal yang berakhir pada 25 Januari. Laporan penjualan ritel Maret, yang dijadwalkan untuk dipublikasikan pada 16 April, akan dirilis pada 18 April.

Dolar tergelincir terhadap sekeranjang mata uang setelah laporan. Harga Treasury AS mengurangi kerugian.

Tidak termasuk mobil, bensin, bahan bangunan dan layanan makanan, penjualan ritel turun 0,2 persen pada Februari setelah kenaikan 1,7 persen yang direvisi naik pada Januari. Apa yang disebut penjualan ritel inti ini paling sesuai dengan komponen pengeluaran konsumen produk domestik bruto.

Mereka sebelumnya dilaporkan telah rebound 1,1 persen pada Januari. Pengeluaran konsumen menyumbang lebih dari dua pertiga kegiatan ekonomi. Revisi tajam ke atas untuk penjualan ritel inti pada Januari tidak cukup untuk membalikkan penurunan Desember lebih dari 2,0 persen, meninggalkan ekspektasi untuk pertumbuhan PDB yang hangat di kuartal pertama.

Estimasi pertumbuhan untuk kuartal Januari-Maret adalah serendah 0,8 persen tingkat tahunan. Ekonomi tumbuh pada tingkat 2,2 persen pada kuartal keempat setelah berkembang pada klip 3,4 persen pada periode Juli-September.

Pada bulan Februari, penjualan pada bahan bangunan dan peralatan taman dan pemasok perlengkapan anjlok 4,4 persen, penurunan terbesar sejak April 2012. Penerimaan di toko pakaian turun 0,4 persen dan di toko-toko furnitur turun 0,5 persen.

Penjualan di toko makanan dan minuman turun 1,2 persen, penurunan terbesar sejak Februari 2009. Penerimaan di toko elektronik dan peralatan turun 1,3 persen, penurunan terbesar sejak Mei 2017.

Tetapi konsumen membeli lebih banyak kendaraan bermotor, dengan penjualan di dealer mobil rebound 0,7 persen setelah turun 1,9 persen pada Januari. Rumah tangga juga menghabiskan lebih banyak di stasiun layanan, kemungkinan mencerminkan harga bensin yang lebih tinggi.

Penjualan ritel online dan pesanan melalui email naik 0,9 persen. Penjualan di restoran dan bar naik 0,1 persen dan belanja di hobi, alat musik dan toko buku meningkat 0,5 persen.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *