Kabar Ekonomi – Percikan Fiskal Masih Terlalu Jauh Bagi Eropa

Dipicu oleh kekhawatiran tentang prospek ekonomi global terburuk dalam satu dasawarsa dan pemilih yang masih pingsan karena bertahun-tahun penghematan, pemerintah zona euro mulai melonggarkan ikatan anggaran mereka.

Namun, jangan mengharapkan program investasi “kesepakatan baru” untuk mentransformasikan ekonomi kawasan, atau bahkan pukulan fiskal di tangan yang menurut Kepala Bank Sentral Eropa Mario Draghi diperlukan – setidaknya, tidak sampai keadaan menjadi lebih buruk.

“Ada pergeseran menuju pembicaraan tentang stimulus tetapi tidak ada lompatan ke depan yang dramatis,” kata Philippe Legrain, penasihat Komisi Eropa pada masa setelah krisis utang negara Eropa 2009 dan penulis buku “European Spring”, diagnosis Eropa. kegagalan ekonomi.

“Tidak ada rasa urgensi sejauh ini … Itu mungkin terjadi ketika zona euro memasuki resesi.”

Ekonom sekarang melihat peluang satu-empat dari resesi zona euro di tahun mendatang. Kemungkinan Brexit tanpa kesepakatan dalam beberapa minggu atau bulan mendatang juga harus memusatkan pikiran di 19 negara yang menggunakan euro.

Pendukung kebijakan pro-pertumbuhan mematok harapan mereka pada Emmanuel Macron Prancis yang muncul ketika politisi terkemuka di kawasan itu dan kepala ECB yang masuk Christian Lagarde menggandakan pada lobi Draghi tentang lobi pemerintah yang menghindari utang dari utara.

Tanggapan Eropa terhadap krisis satu dekade lalu – penghematan yang berlarut-larut dikombinasikan dengan stimulus bank sentral besar-besaran dan reformasi perbankan yang belum selesai – menyelamatkan euro tetapi telah meninggalkan banyak ekonominya mati rasa. Pertumbuhan zona euro hanya 0,2 persen pada kuartal kedua 2019.

Sementara program stimulus ECB 2,6 triliun euro mungkin telah membantu memulai pemulihan pasca krisis, pemotongan dalam untuk pengeluaran publik disalahkan karena memperburuk kemiskinan dan merobek jaring keselamatan kesejahteraan Eropa.

Tersengat oleh bangkitnya partai-partai anti kemapanan di seluruh benua, dan dengan kekuatan besar regional Jerman di ambang resesi, pemerintah mulai bertindak.

Dalam bulan-bulan terakhir Angela Merkel sebagai kanselir Jerman, para politisi di Berlin untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun secara terbuka mempertanyakan aturan anggaran berimbang yang diberlakukan sendiri dan mencari cara untuk menghabiskan di luar anggaran.

Dalam anggaran pertamanya sejak protes jalanan “rompi kuning” dimulai tahun lalu, Prancis pekan ini akan menawarkan 9 miliar euro pemotongan pajak dan menunda beberapa janji pemotongan utang sebelumnya.

“Prioritas sekarang adalah untuk mengatasi kemarahan yang benar-benar dibenarkan bagi mereka yang tidak memenuhi kebutuhan,” kata Menteri Anggaran Gerald Darmanin kepada Le Parisien setiap hari.

Yang lebih menarik adalah pengumuman minggu lalu oleh Belanda, salah satu pendukung kejujuran fiskal zona euro, tentang pengeluaran baru untuk kesehatan dan perumahan. Dana investasi nasional yang ambisius akan diluncurkan di sana tahun depan.

Dan pemerintah baru Italia telah mengisyaratkan pihaknya akan memberikan anggaran ekspansi tahun 2020 sambil mengumpulkan dukungan untuk kampanyenya untuk memfokuskan kembali aturan anggaran UE untuk mendorong pertumbuhan.

Tetapi bukti kuat dari perubahan permainan yang berubah tetap tidak ada, bahkan ketika biaya utang yang rendah telah membuka pintu bagi 140 miliar euro pengeluaran pada akhir tahun 2021.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *