Kabar Ekonomi – PM Jepang Mengatakan Siap Untuk Meningkatkan Dukungan Ekonomi

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe berjanji pada hari Jumat untuk memberikan “semua langkah yang mungkin” jika risiko terhadap ekonomi meningkat, menandakan dorongan stimulus fiskal jika kenaikan pajak penjualan bulan ini memicu penurunan tajam dalam pertumbuhan.

Pemerintah meluncurkan kenaikan dua kali lipat dalam pajak penjualan menjadi 10% dari 8% pada hari Selasa, sebuah langkah yang dipandang penting untuk memperbaiki keuangan negara yang compang-camping. Tetapi ada kekhawatiran bahwa pajak yang lebih tinggi dapat melukai pengeluaran konsumen dan mendorong perekonomian ke dalam resesi.

Hal ini menimbulkan spekulasi bahwa Tokyo akan meningkatkan pengeluaran fiskal, meskipun telah mengambil langkah-langkah untuk mengurangi rasa sakit pada konsumsi, mengingat penurunan ekonomi yang parah yang mengikuti kenaikan terakhir dalam pajak penjualan pada tahun 2014.

“Mencapai pertumbuhan ekonomi tetap menjadi prioritas utama pemerintahan saya,” kata Abe dalam pidato yang disampaikan kepada sesi parlemen luar biasa yang diselenggarakan pada hari Jumat.

“Jika risiko penurunan terjadi, kami akan mengambil semua langkah yang mungkin secara fleksibel dan tanpa ragu-ragu untuk memastikan ekonomi berada pada jalur pertumbuhan,” katanya.

Janji Abe untuk memberikan dukungan kepada gema ekonomi yang baru-baru ini dibuat oleh bank sentral, yang menjaga kebijakan moneter stabil bulan lalu tetapi mengisyaratkan kesiapannya untuk memperluas stimulus sedini pertemuan 30-31 Oktober.

Pertumbuhan Jepang telah melambat karena perang perdagangan Tiongkok-AS memberi pukulan pada perekonomiannya yang bergantung pada ekspor, mengirimkan sentimen produsen besar – sebagaimana diukur oleh survei tankan Bank of Japan – ke level terendah enam tahun pada kuartal Juli-September.

Namun, untuk saat ini, Menteri Keuangan Taro Aso menolak perlunya mendorong stimulus untuk melawan dampak kenaikan pajak, meskipun ada harapan pemerintah dan bank sentral dapat bertindak untuk mengurangi tekanan pada ekonomi terbesar ketiga di dunia itu.

Berbicara kepada wartawan setelah rapat kabinet, Aso mengatakan dia melihat tidak ada kebingungan besar di antara pengecer dan pembeli tentang kenaikan pajak karena pendapatan perusahaan dan pendapatan rumah tangga solid.

Sementara gesekan perdagangan AS-Cina menuntut perhatian, “kami tidak menghadapi situasi seperti itu sehingga stimulus harus segera diambil,” kata Aso.

Ekspektasi pasar pelonggaran BOJ lebih lanjut juga tumbuh setelah Gubernur Haruhiko Kuroda berjanji pada Juli untuk bertindak lebih dulu. Tanda-tanda juga telah muncul baru-baru ini bahwa dewan sembilan anggotanya mungkin condong ke arah pelonggaran lebih lanjut saat tekanan global meningkat.

“Kami mengharapkan Bank of Japan untuk mempertahankan pengaturan kebijakan moneter yang sangat longgar, dan kami tidak akan mengesampingkan langkah-langkah pelonggaran lebih lanjut jika pertumbuhan terputus-putus di bawah ekspektasi mereka,” kata Fitch Ratings dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Jumat.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *