Kabar Internasional – Afghanistan Mendukung Keamanan Ketika Taliban Mengancam Pemilihan Presiden

Afghanistan mengerahkan lebih dari 100.000 tentara dan polisi pada hari Kamis untuk menjaga tempat pemungutan suara dalam pemilihan presiden yang Taliban mengancam akan mengganggu dengan bom bunuh diri dan serangan roket.

Setiap pemilihan dalam dekade terakhir telah dinodai oleh kekerasan di Afghanistan, di mana gerilyawan Islam Taliban memerangi pasukan pemerintah yang didukung AS dan menuntut penarikan pasukan asing dari negara itu.

Kekerasan dalam pemilihan hari Sabtu, di mana Presiden Ashraf Ghani secara luas diperkirakan akan memenangkan masa jabatan lima tahun kedua, dapat memperdalam ketidakstabilan politik, memberdayakan Taliban dan menghambat upaya untuk menghentikan pembicaraan damai yang terhenti di jalurnya.

Dari 18 kandidat, hanya Ghani dan Abdullah Abdullah, yang sebagai kepala eksekutif dari pemerintah persatuan yang secara efektif adalah perdana menteri, memiliki peluang kemenangan yang realistis.

Pemenang akan menjadi kunci bagi upaya untuk menempa perdamaian dengan Taliban dan upaya untuk memulai kembali pembicaraan antara pemberontak dan Amerika Serikat, yang dibatalkan awal bulan ini.

Keamanan akan ketat karena lebih dari 29.500 tempat pemungutan suara didirikan di sekolah, masjid, kompleks rumah sakit dan pusat distrik. Dua pejabat keamanan senior di Kabul menyatakan jumlah pasukan keamanan dikerahkan lebih dari 100.000.

Para pejabat keamanan dan diplomat Barat di Kabul mengatakan pasukan AS juga akan memberikan dukungan udara bagi pasukan Afghanistan – untuk menggagalkan serangan gerilyawan dan memastikan pengambilan kotak suara yang aman dari stasiun setelah pemilihan.

Dalam petak besar negara itu, orang tidak akan memiliki pilihan untuk memilih karena pejuang Taliban dan Negara Islam memegang kendali di sana. Sekitar 1.500 tempat pemungutan suara akan ditutup karena pasukan keamanan tidak dapat melindungi mereka.

“Seluruh aparat keamanan dalam siaga tinggi. Operasi untuk menetralkan, menangkap, dan mengganggu serangan gerilyawan sedang dilakukan menjelang pemilihan,” kata Abdul Moqim Abdulrahimzai, direktur jenderal operasi dan perencanaan di Kementerian Dalam Negeri di Kabul.

Abdulrahimzai, yang mengawasi penyebaran pasukan, mengatakan kendaraan militer dan tentara terlihat bergerak menuju bagian-bagian negara yang tidak stabil, yang mengalami peningkatan serangan dalam beberapa bulan terakhir.

“Tugas kami adalah membela proses nasional, pemilihan umum yang diselenggarakan secara demokratis, dan warga sipil,” katanya.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *