Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Carrie Lam Mengutuk Penggunaan Kekerasan Ekstrem

Pemimpin Hong Kong, Carrie Lam, mengecam apa yang disebutnya “penggunaan kekerasan ekstrem” oleh para pemrotes yang menyerbu dan merusak parlemen wilayah itu pada Senin malam.

Aktivis menduduki gedung Dewan Legislatif (LegCo) selama berjam-jam setelah melepaskan diri dari protes.

Kepala eksekutif mengadakan konferensi pers sebelum fajar setelah polisi menembakkan gas air mata dan mengusir para pengganggu.

Ms Lam menyebutnya adegan yang “benar-benar menyedihkan … dan mengejutkan banyak orang”.

Diapit oleh Komisaris Polisi Lo Wai-chung, dia mengatakan tindakan mereka yang membobol LegCo adalah “sesuatu yang harus kita kutuk dengan serius, karena tidak ada yang lebih penting daripada aturan hukum di Hong Kong”.

Demonstrasi damai telah direncanakan pada hari Senin, peringatan 22 tahun penyerahan Hong Kong dari Inggris ke Cina.

Hari itu biasanya ditandai dengan pawai pro-demokrasi tahunan – tetapi acara tahun ini diikuti berminggu-minggu kerusuhan di kota itu atas undang-undang ekstradisi yang kontroversial, di mana kritikus khawatir para pembangkang politik dapat dikirim ke Cina daratan.

Sekitar tengah hari, puluhan demonstran memisahkan diri dari protes utama dan menuju LegCo. Mereka secara efektif mengepung bangunan itu, ketika kerumunan besar beberapa ratus orang menyaksikan dari kejauhan, sebelum akhirnya menghancurkan jalan mereka melalui fasad kaca.

Di dalam, mereka merusak lambang Hong Kong di kamar pusat, mengangkat bendera kolonial Inggris lama, pesan-pesan cat semprot di dinding, dan menghancurkan furnitur.

Sekitar tengah malam di luar gedung, pengunjuk rasa mengenakan helm plastik dan payung berayun mundur dari tuduhan pentungan oleh polisi anti huru hara, yang dengan cepat mengatasi hambatan darurat mereka.

Dalam satu jam, jalan-jalan di sekitar gedung bersih dari semua orang kecuali media dan polisi.

Kepala eksekutif itu membandingkan peristiwa kacau hari Senin dengan pawai damai tahunan pada 1 Juli, yang katanya mencerminkan “nilai-nilai inti yang kami lampirkan pada perdamaian dan ketertiban” di Hong Kong.

Konferensi persnya, yang diadakan di luar markas besar kepolisian Hong Kong, panik, dengan paduan suara wartawan meneriaki Lam.

Ms Lam menunjukkan sedikit emosi ketika dia menekankan pentingnya menjaga supremasi hukum di Hong Kong.

“Saya berharap masyarakat luas akan setuju dengan kami bahwa dengan tindakan kekerasan yang telah kami saksikan ini, adalah tepat bagi kami untuk mengutuknya, dan berharap masyarakat akan kembali normal sesegera mungkin,” katanya kepada wartawan.

Pemimpin kota itu membantah keras bahwa ia yang harus disalahkan atas penyerangan LegCo karena ia gagal memenuhi tuntutan terbaru para pengunjuk rasa – yang telah meluas dari sekadar menjatuhkan RUU ekstradisi. Mereka sekarang termasuk pembebasan semua aktivis yang ditahan, dan investigasi terhadap dugaan kekerasan polisi.

“Tidak benar untuk mengatakan bahwa Pemerintah belum menanggapi. Kami belum menanggapi setiap permintaan yang diajukan karena alasan yang baik,” katanya.

“RUU itu akan kedaluwarsa, atau RUU itu akan mati, pada Juli 2020 ketika masa LegCo saat ini berakhir. Itu adalah respons yang sangat positif terhadap tuntutan yang telah kita dengar.”

Dia juga berpendapat bahwa pemberian amnesti kepada semua pengunjuk rasa tidak akan “sesuai dengan aturan hukum”.

Dalam peringatan yang jelas kepada pemrotes, Ms Lam mengatakan otoritas Hong Kong akan “mengejar tindakan ilegal” yang dilakukan oleh demonstran.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *