Kabar Internasional – China Katakan Kritik Soros Terhadap Xi Tidak Ada Artinya

Kritik miliarder AS George Soros terhadap Presiden Tiongkok Xi Jinping adalah “tidak berarti”, kata kementerian luar negeri China pada hari Jumat, setelah investor dan dermawan menyebut Xi sebagai “lawan paling berbahaya” masyarakat terbuka di dunia.

Soros, yang mempromosikan tujuan liberal melalui badan amal, mengatakan dalam pidatonya pada Kamis di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, bahwa China adalah rezim otoriter terkaya, terkuat, dan paling maju secara teknologi di dunia.

“Ini membuat Xi Jinping lawan paling berbahaya dari masyarakat terbuka,” kata Soros.

Juru bicara kementerian luar negeri Hua Chunying, bertanya tentang komentar itu, mengatakan komentar oleh beberapa individu bahwa “membalikkan yang benar dan yang salah” adalah “tidak berarti dan tidak pantas disangkal”.

“Kami berharap orang Amerika yang relevan dapat memperbaiki sikapnya, tidak berpikiran pendek, dan memiliki pendapat yang obyektif, rasional, dan benar tentang perkembangan China,” kata Hua kepada wartawan pada konferensi singkat.

Xi telah memimpin tindakan keras terhadap perbedaan pendapat sejak berkuasa pada 2012, dengan ratusan pengacara dan aktivis hak ditahan. Lusinan telah dipenjara.

Soros mengatakan Xi menggunakan perusahaan teknologi China untuk mengembangkan kecerdasan buatan dan sistem kredit sosial yang baru lahir yang akan memungkinkan “negara satu pihak China berkuasa”.

Dia mengatakan Presiden AS Donald Trump harus menghentikan perselisihan perdagangan dengan negara lain dan fokus pada China, sementara menindak perusahaan teknologi Cina, seperti Huawei Technologies Co Ltd [HWT.UL] dan ZTE Corp (HK: 0763 ), yang dapat digunakan untuk menegaskan kontrol otoriter.

Cina mengatakan akan menciptakan “sistem kredit sosial” pada tahun 2020 untuk memberi penghargaan atau menghukum individu dan perusahaan, menggunakan teknologi untuk mencatat berbagai ukuran kredit keuangan, perilaku pribadi dan kesalahan perusahaan.

Peluncuran sistem ini telah menarik tajuk berita internasional, memicu perbandingan dengan novel George Orwell “Nineteen Eighty-Four”, dengan para kritikus mengatakan itu dapat secara besar-besaran meningkatkan kontrol ketat Partai Komunis yang berkuasa.

Beberapa ahli mengatakan sistem ini masih dalam tahap awal dan dapat membantu mengatasi masalah sosial seperti penipuan atau ketahanan pangan.

Pemerintah AS di bawah Trump telah mengejar strategi untuk melawan apa yang dilihatnya sebagai ancaman China yang meningkat terhadap daya saing dan keamanan ekonomi AS.

Itu termasuk tarif barang-barang Cina senilai miliaran dolar, berdasarkan temuan AS bahwa itu menyalahgunakan kekayaan intelektual AS melalui transfer teknologi paksa dan cara lain.

Kelompok bipartisan pembuat undang-undang AS baru-baru ini memperkenalkan tagihan yang akan melarang penjualan chip AS atau komponen lain ke Huawei, ZTE, atau perusahaan telekomunikasi Cina lainnya yang melanggar sanksi AS atau undang-undang kontrol ekspor.

ZTE dan Huawei dipandang dengan kecurigaan di Amerika Serikat karena khawatir sakelar dan peralatan lainnya dapat digunakan untuk memata-matai orang Amerika.

China menyebut undang-undang itu “histeria” dan menyangkal tuduhan AS atas pelanggaran perdagangan.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *