Kabar Internasional – Hong Kong Bersiap untuk Protes Besar-Besaran Terhadap Ekstradisi yang Direncanakan ke China

Hong Kong bersiap menghadapi pemogokan, pengangkutan yang melambat dan demonstrasi massa lainnya sebagai protes terhadap usulan undang-undang ekstradisi yang akan memungkinkan orang dikirim ke China untuk diadili, ketika pemimpin kota yang dikuasai Tiongkok itu bersumpah menentang.

Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam mengatakan dia akan terus maju dengan RUU tersebut meskipun ada kekhawatiran mendalam di petak-petak besar keuangan Asia yang memicu demonstrasi politik terbesar sejak penyerahannya dari Inggris ke pemerintah Cina pada tahun 1997.

Dalam langkah yang jarang terjadi, para pemimpin bisnis terkemuka memperingatkan bahwa mendorong melalui hukum ekstradisi dapat merusak kepercayaan investor di Hong Kong dan mengikis keunggulan kompetitifnya.

RUU ekstradisi, yang telah menghasilkan pertentangan yang luar biasa luas di dalam dan luar negeri, dijadwalkan untuk debat putaran kedua pada hari Rabu di Dewan Legislatif dengan 70 kursi kota. Legislatif dikendalikan oleh mayoritas pro-Beijing.

Sebuah petisi online telah menyerukan 50.000 orang untuk mengepung gedung legislatif pukul 10 malam (1400 GMT) pada hari Selasa dan tetap sampai hari Rabu.

Inggris menyerahkan Hong Kong kembali ke China di bawah formula “satu negara, dua sistem”, dengan jaminan otonomi dan kebebasannya, termasuk sistem peradilan yang independen, akan dilindungi.

Tetapi banyak yang menuduh Cina mencampuri banyak hal, menyangkal reformasi demokrasi, mengganggu pemilihan lokal dan menghilangnya lima penjual buku yang berbasis di Hong Kong, mulai tahun 2015, yang berspesialisasi dalam pekerjaan yang kritis terhadap para pemimpin Cina.

Protes hari Minggu menjerumuskan Hong Kong ke dalam krisis politik, sama seperti berbulan-bulan demonstrasi “pendudukan” pro-demokrasi pada tahun 2014, menambah tekanan pada administrasi Lam dan pendukung resminya di Beijing.

Dia memperingatkan terhadap “aksi radikal” apa pun, menyusul bentrokan pada dini hari Senin antara beberapa pemrotes dan polisi setelah pawai damai hari Minggu.

Polisi mendirikan penghalang logam untuk mengamankan gedung dewan ketika sejumlah kecil pengunjuk rasa mulai berkumpul pada Selasa malam meskipun hujan lebat dan peringatan badai. Polisi melakukan pemeriksaan ID acak di stasiun kereta.

Anggota parlemen pro-demokrasi Claudia Mo mendesak orang-orang untuk bergabung dalam rapat umum dan mendorong bisnis untuk mogok “selama satu atau dua hari, atau mungkin selama satu minggu penuh”.

Hampir 2.000 sebagian besar toko ritel kecil, termasuk restoran, toko kelontong, toko buku dan kopi, telah mengumumkan rencana untuk mogok, menurut survei online, langkah langka dalam ekonomi kapitalis yang kukuh.

Eaton (NYSE: ETN ) HK Hotel, yang dimiliki oleh Langham Hospitality Investments dan dioperasikan oleh Great Eagle Holdings, mengatakan mereka menghormati “sikap politik” pekerja dan akan memungkinkan mereka untuk bersatu.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *