Kabar Internasional – Hong Kong Menunda Rancangan Undang-Undang Ekstradisi Bagian 1

Pemerintah Hong Kong telah menangguhkan rencananya yang sangat kontroversial untuk memungkinkan ekstradisi ke daratan Cina, Kepala Eksekutif Carrie Lam telah mengumumkan.

Dia sebelumnya menolak untuk membatalkan tagihan meskipun ada protes massal dari penduduk Hong Kong.

“Saya merasa sangat sedih dan menyesal bahwa kekurangan dalam pekerjaan kami – dan berbagai faktor lainnya – telah memicu kontroversi besar,” katanya.

Para pengunjuk rasa menyatakan keprihatinan atas meningkatnya pengaruh Tiongkok.

Ms Lam mengatakan dia telah mendengar panggilan untuk pemerintahnya untuk “berhenti dan berpikir”.

Dia juga mengakui bahwa “penjelasan dan komunikasi” dari RUU itu belum memadai.

Dia mengatakan tujuannya adalah “kepentingan terbesar Hong Kong”, yang melibatkan pemulihan perdamaian dan ketertiban.

Pemerintah berargumen RUU ekstradisi yang diusulkan akan “menutup celah” sehingga kota itu tidak akan menjadi surga yang aman bagi para penjahat, menyusul kasus pembunuhan di Taiwan.

Ms Lam mengatakan bahwa urgensi merasa untuk mengesahkan RUU itu sebelum tahun legislatif berakhir “mungkin tidak ada lagi”.

Belum ada tanggal yang ditetapkan untuk “langkah selanjutnya”, katanya.

Ratusan ribu orang telah memprotes RUU tersebut dan demonstrasi lebih lanjut direncanakan pada hari Minggu.

Para kritikus mengatakan undang-undang itu akan mengekspos orang-orang di Hong Kong ke sistem peradilan Tiongkok yang sangat cacat dan mengarah pada erosi lebih lanjut terhadap independensi peradilan kota.

Para pemimpin protes mengatakan bahwa meskipun pengumuman Ms Lam, mereka akan melanjutkan demonstrasi mereka sampai RUU itu dibatalkan, tidak hanya ditunda.

Itu adalah putar balik yang mencolok dari seorang pemimpin yang sebelumnya bersuara dengan nada menantang.

Beberapa hari yang lalu, Ms Lam telah berjanji untuk terus maju dengan undang-undang tidak populer – sekarang dia telah berjanji untuk “mendengarkan pandangan yang berbeda dari masyarakat”.

Tetapi bagi banyak pengunjuk rasa, kerusakan telah terjadi, dan langkah untuk menunda – tetapi tidak membatalkan – undang-undang tersebut tidak mungkin meredakan kekhawatiran mereka.

Seorang pengunjuk rasa mengatakan kepada saya bahwa dia percaya pemerintah “berusaha mengalihkan perhatian sampai oposisi tenang – dan kemudian mereka akan mencoba untuk melakukan kembali seluruh proses lagi”.

Bersambung ke bagian dua …

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *