Kabar Internasional – Hong Kong Menunda Rancangan Undang-Undang Ekstradisi Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai Hong Kong menunda rancangan undang-undang ekstradisi.

Yang lain mengatakan mereka masih akan mengambil bagian dalam pawai melawan proposal yang direncanakan untuk hari Minggu.

“Tujuan akhir kami adalah untuk membatalkan hukum, bukan untuk menjeda. Saya pikir masih akan ada banyak orang yang keluar besok,” kata seorang pemimpin mahasiswa kepada saya.

Hong Kong adalah bekas koloni Inggris, tetapi dikembalikan ke pemerintahan Cina pada tahun 1997 di bawah kesepakatan “satu negara, dua sistem” yang menjamin tingkat otonomi.

Kementerian luar negeri Tiongkok secara terbuka mendukung Lam setelah pengumumannya.

“Pemerintah Pusat Tiongkok menyatakan dukungannya, rasa hormat dan pengertiannya terhadap keputusan pemerintah [Hong Kong],” kata juru bicara Geng Shuang dalam sebuah pernyataan .

Di tengah-tengah debat internasional tentang Hong Kong, ia juga memperingatkan bahwa “urusannya murni urusan dalam negeri China yang tidak mengganggu negara, organisasi atau individu mana pun”.

Sebaliknya, Menteri Luar Negeri Inggris Jeremy Hunt memuji pemerintah Hong Kong karena “mengindahkan keprihatinan warga yang berani” yang keberatan dengan perubahan tersebut.

Perubahan itu akan memungkinkan permintaan ekstradisi kriminal dari pihak berwenang di Cina daratan, Taiwan dan Makau – diputuskan berdasarkan kasus per kasus oleh pengadilan Hong Kong.

Pejabat Hong Kong, termasuk Ms Lam, mengatakan RUU itu diperlukan untuk melindungi kota dari penjahat.

Tetapi banyak yang takut hukum itu bisa digunakan untuk menargetkan lawan politik negara Cina.

Aktivis oposisi juga mengutip dugaan penggunaan penyiksaan, penahanan sewenang-wenang dan pengakuan paksa di Cina daratan.

Itu terjadi setelah kasus besar di mana seorang pria Hong Kong dituduh membunuh pacarnya pada hari libur di Taiwan tetapi tidak dapat diekstradisi.

Namun pejabat Taiwan menentang perubahan tersebut – karena kekhawatiran mereka sendiri tentang dampak yang mereka dapat miliki.

Taiwan sebenarnya merdeka, tetapi Cina menganggapnya sebagai provinsi yang memisahkan diri.

Pemerintah di sana bahkan mengatakan tidak akan menerima ekstradisi pria yang dituduh itu jika berada di bawah aturan baru yang diusulkan.

“Saya sangat kecewa dengan serangan terhadap kebebasan dan hak asasi manusia di Hong Kong,” Menteri Luar Negeri Taiwan, Joseph Wu, tweeted.

“Kepala Eksekutif Carrie Lam harus mendengarkan rakyat dan mengambil tanggung jawab penuh. Menyalahkan Taiwan tidak bermoral, memalukan, dan tidak dapat diterima. Rangkullah demokrasi dan berdiri di sisi kanan sejarah!”

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *