Kabar Internasional – Inggris Mengusulkan Negosiasi Baru Mengenai Kesepakatan Iran Setelah Serangan

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mendorong untuk negosiasi baru di luar nuklir 2015 antara Iran dan kekuatan dunia setelah serangan terhadap fasilitas minyak Arab Saudi, membawa negaranya lebih dekat ke seruan AS untuk kesepakatan yang lebih keras dengan Teheran.

Para pemimpin Eropa telah berjuang untuk meredam konfrontasi antara Teheran dan Washington sejak Presiden AS Donald Trump mundur lebih dari setahun yang lalu dari kesepakatan yang menjamin akses Iran ke perdagangan dunia dengan imbalan pembatasan pada program nuklirnya.

Amerika Serikat menerapkan kembali sanksi terhadap Iran tahun lalu dan memperketatnya dengan tajam tahun ini. Iran telah menanggapi dengan melanggar beberapa batasan pada bahan nuklir dalam kesepakatan itu dan telah menetapkan batas waktu Oktober untuk mengurangi komitmen nuklirnya lebih lanjut kecuali jika orang Eropa menepati janji mereka untuk menyelamatkan pakta tersebut.

Partai kekuatan Eropa dalam perjanjian itu – Prancis, Inggris dan Jerman – sampai sekarang tetap bersatu meskipun ada tekanan dari Washington. Tetapi serangan terhadap fasilitas minyak Arab Saudi pada 14 September, yang dituding oleh Riyadh dan Washington pada Iran, sedang menguji persatuan itu. Iran membantah bertanggung jawab atas serangan terhadap Arab Saudi.

Gerakan Houthi yang sejajar dengan Iran, yang telah berjuang melawan koalisi militer yang dipimpin Saudi yang mencakup UEA, telah mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu.

“Bagaimana kita menanggapi apa yang orang Iran jelas lakukan? Apa yang dilakukan Inggris adalah berusaha menyatukan orang-orang dan mengurangi ketegangan,” kata Johnson kepada Sky News ketika para pemimpin dunia berkumpul di PBB di New York.

“Apa pun keberatan Anda terhadap perjanjian nuklir lama dengan Iran, sekarang saatnya untuk bergerak maju dan melakukan kesepakatan baru.”

Seorang juru bicara pemerintah kemudian mengklarifikasi bahwa Johnson masih mendukung pakta 2015 dan ingin menemukan cara untuk membawa Teheran mematuhi.

Johnson sudah berselisih pada Senin pagi dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron mengenai siapa yang harus disalahkan atas serangan itu, menyalahkan Teheran secara langsung.

Kata-kata itu sangat kontras dengan Macron, yang telah sangat berhati-hati untuk tidak menunjuk langsung ke Teheran, takut hal itu dapat meningkatkan ketegangan.

Macron telah memimpin dorongan Eropa selama musim panas untuk menemukan kompromi antara Washington dan Teheran dan ingin menggunakan pertemuan PBB sebagai kesempatan untuk menghidupkan kembali diplomasi.

Usahanya telah terhenti dalam beberapa pekan terakhir, dengan Iran mengurangi komitmennya terhadap perjanjian nuklir, dan Amerika Serikat menolak untuk mengurangi sanksi yang telah mencekik ekspor minyaknya, yang menjadi andalan ekonomi Iran.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *