Kabar Internasional – Irak Membuka Kembali Penyeberangan Perbatasan Dengan Suriah

Irak membuka kembali penyeberangan perbatasan Qaim dengan Suriah pada hari Senin setelah delapan tahun penutupan di tengah kekacauan regional, dalam tanda terbaru normalisasi antara Baghdad dan Damaskus dan kemenangan bagi sekutu mereka, Iran.

Persimpangan, yang oleh para pejabat Irak dinyatakan terbuka untuk para pelancong dan perdagangan, sangat penting bagi upaya Iran untuk memperkuat kekuasaannya di koridor wilayah dari Teheran ke Beirut.

Pembukaan persimpangan menandakan “kemenangan rakyat Irak dan Suriah atas semua kelompok teroris, terutama Daesh,” kata Menteri Dalam Negeri Suriah Mohammad Khaled al-Rahmoun, menggunakan istilah untuk Negara Islam.

Ini akan merevitalisasi kerja sama ekonomi Suriah-Irak, kata kepala otoritas perbatasan Irak Khadhim al-Ikabi, yang seperti Rahmoun menghadiri upacara dengan gubernur provinsi di kedua sisi perbatasan, kata seorang wartawan Reuters.

Kota Qaim di provinsi Anbar barat, 300 km (185 mil) barat Baghdad, direbut kembali dari Negara Islam pada November 2017 dan merupakan benteng terakhir kelompok itu di Irak yang jatuh.

Itu berbatasan dengan kota Albukamal, Suriah, yang juga merupakan kubu Negara Islam. Kota-kota terletak pada rute pasokan strategis dan persimpangan antara mereka hanya terbuka untuk lalu lintas pemerintah atau militer sejak 2011.

Pemerintah Suriah, dengan dukungan kuat dari milisi yang didukung Iran, merebut Albukamal di Sungai Eufrat dari Negara Islam menjelang akhir 2017.

Sisi perbatasan Irak telah melihat penyebaran dalam jumlah besar milisi Syiah Irak yang bersekutu Iran yang dikenal sebagai Pasukan Mobilisasi Populer (PMF) yang sekarang secara de facto mengendalikan bentangan perbatasan yang besar, dengan pos-pos yang tidak jauh dari pangkalan militer yang menampung Pasukan AS.

PMF akan mengambil bagian dalam mengamankan penyeberangan, sumber keamanan di Qaim mengatakan kepada Reuters.

Wilayah Suriah di seberang Albukamal di sisi timur sungai dipegang oleh milisi Pasukan Demokratik Suriah (SDF) yang didukung AS.

Posisi sekutu Iran di kedua sisi perbatasan dan dalam jarak yang dekat dengan AS dan pasukan sekutu semakin meningkatkan ketegangan antara Washington dan Teheran yang telah terkunci dalam ketegangan akibat program nuklir dan kegiatan regional yang terakhir.

Ketegangan meningkat setelah AS menarik tahun lalu dari kesepakatan nuklir 2015 dan menerapkan kembali sanksi terhadap Teheran.

Di sisi Suriah, persimpangan perbatasan dihiasi dengan bendera Suriah dan potret Presiden Bashar al-Assad, tayangan rekaman yang disiarkan oleh stasiun TV pemerintah al-Ikhbariya menunjukkan.

Pembukaan persimpangan adalah “hari bersejarah” bagi Irak dan Suriah, Ali Faris, seorang politisi lokal, mengatakan kepada stasiun, menambahkan bahwa akan ada konsekuensi “ekonomi dan sosial” yang besar.

Koresponden Al-Ikharbiya mengatakan penyeberangan itu adalah “arteri ekonomi penting”.

Negara Islam pada tahun 2014 merebut petak-petak tanah yang luas di Irak dan Suriah, menyatakan sebuah kekhalifahan di kedua negara. Irak mengumumkan kemenangan atas kelompok itu pada 2017 dan kehilangan wilayah terakhirnya di Suriah awal tahun ini.

Irak baru-baru ini menyerukan pemulihan kembali keanggotaan Suriah di Liga Arab, yang ditangguhkan pada 2011 karena tindakan keras terhadap pengunjuk rasa pada awal perang saudara.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *