Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Jacob Zuma Menyangkal Tuduhan Korupsi

Mantan Presiden Afrika Selatan Jacob Zuma mengatakan pada penyelidikan yang dipimpin hakim bahwa tuduhan korupsi terhadapnya adalah “konspirasi” yang bertujuan untuk mengeluarkannya dari panggung politik.

Dia muncul untuk pertama kalinya di penyelidikan, yang menyelidiki tuduhan bahwa dia mengawasi jaringan korupsi selama masa jabatannya.

Para pendukungnya bersorak ketika ia memasuki gedung.

Zuma terpaksa mengundurkan diri sebagai presiden pada Februari 2018.

Dia digantikan oleh wakilnya saat itu Cyril Ramaphosa, yang berjanji untuk memberantas korupsi di Afrika Selatan. Pak Ramaphosa menggambarkan sembilan tahun masa jabatan Zuma sebagai “sia-sia”.

Tuduhan terhadap Mr Zuma fokus pada hubungannya dengan keluarga Gupta yang kontroversial, yang dituduh mempengaruhi penunjukan kabinet dan memenangkan tender negara yang menguntungkan melalui korupsi.

Dia juga dituduh menerima suap dari perusahaan logistik Bosasa, yang dijalankan oleh keluarga Watson.

Mereka semua menyangkal tuduhan melakukan kesalahan.

Tampak santai dan kadang-kadang bersemangat, Zuma menuduh bahwa agen-agen intelijen asing, yang tidak ia sebutkan, berada di belakang rencana selama puluhan tahun untuk mengeluarkannya dari kantor.

“Saya telah difitnah, dituduh sebagai raja orang yang korup,” kata Zuma dalam penyelidikan yang dipimpin oleh Hakim Ray Zondo.

“Saya telah diberikan setiap nama lain dan saya tidak pernah menanggapi masalah-masalah itu,” tambahnya.

Dia keberatan dengan tuduhan bahwa dia telah membiarkan negara “ditangkap” oleh keluarga Gupta, dan telah melelang negara.

“Apakah aku melelang gunung Table? Apakah aku melelang Johannesburg?” dia berkata.

Menjelang persidangan, Tuan Zuma sedang dalam suasana hati yang baik. Dia tweeted video dirinya menertawakan nyanyian “Zuma harus jatuh!”

Banyak wahyu dari penyelidikan berkaitan dengan hubungan antara dua keluarga – keluarga Zuma, berpusat pada mantan presiden, dan Guptas, tiga saudara lelaki kelahiran India yang pindah ke Afrika Selatan setelah jatuhnya apartheid.

Kedua keluarga menjadi sangat terkait sehingga istilah bersama diciptakan untuk mereka – “Zuptas”.

The Guptas memiliki portofolio perusahaan yang menikmati kontrak menguntungkan dengan departemen pemerintah Afrika Selatan dan konglomerat milik negara. Mereka juga mempekerjakan beberapa anggota keluarga Zuma – termasuk putra presiden, Duduzane – di posisi senior.

Menurut kesaksian yang didengar di penyelidikan, Guptas berusaha keras untuk mempengaruhi klien mereka yang paling penting, negara Afrika Selatan.

Pejabat publik yang bertanggung jawab atas berbagai badan negara mengatakan bahwa mereka secara langsung diinstruksikan oleh Gupta untuk mengambil keputusan yang akan memajukan kepentingan bisnis saudara.

Diduga bahwa kepatuhan dihargai dengan uang dan promosi, sementara ketidakpatuhan dihukum dengan pemecatan.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *