Kabar Internasional – Kekerasan Dari Massa yang Bersenjata Membuat Kota Hong Kong Terkejut

Hong Kong terkejut setelah malam kekerasan pada hari Minggu, yang melihat puluhan pria bertopeng menyerbu sebuah stasiun kereta.

Orang-orang itu – yang mengenakan kemeja putih dan dicurigai sebagai gangster triad – menyerang para demonstran dan pejalan kaki pro-demokrasi di wilayah Yuen Long.

Ini adalah pertama kalinya kekerasan semacam ini terlihat dalam demonstrasi anti ekstradisi yang sedang berlangsung.

Beberapa anggota parlemen mempertanyakan mengapa polisi lambat tiba di tempat kejadian.

Rekaman yang diposting di media sosial menunjukkan puluhan pria menyerang orang-orang dengan tongkat kayu dan tongkat logam di dalam stasiun.

Empat puluh lima orang terluka, dengan satu orang dalam kondisi kritis.

Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam mengatakan kepada wartawan bahwa serangan geng “mengejutkan”. Dia juga mengutuk pengunjuk rasa karena mengotori kantor perwakilan utama China di kota pada hari Minggu sebelumnya.

Apa yang terjadi?

Para pengunjuk rasa pro-demokrasi dikerahkan ketika mereka melakukan perjalanan kembali dari sebuah demonstrasi di pusat Hong Kong, di mana polisi anti huru hara menembakkan gas air mata dan peluru karet kepada para pengunjuk rasa.

Para pria bertopeng menyerbu stasiun Yuen Long MTR sekitar pukul 22:30 waktu setempat (14:30 GMT).

Media lokal mengatakan mereka menargetkan orang-orang berpakaian hitam – warna yang paling banyak dipakai pemrotes.

Dalam sebuah pernyataan, pemerintah mengatakan: “Ini benar-benar tidak dapat diterima bagi Hong Kong sebagai masyarakat yang mematuhi aturan hukum. Pemerintah SAR [Daerah Administratif Khusus] sangat mengutuk setiap kekerasan dan serius akan mengambil tindakan penegakan hukum.”

Seorang jurnalis, Gwyneth Ho, diserang ketika dia berada di tengah streaming langsung untuk situs web berita Stand News. Dia saat ini di rumah sakit.

Asosiasi Jurnalis Hong Kong mengatakan beberapa wartawan di tempat kejadian memiliki peralatan yang disita.

Seorang saksi mata – Galileo Cheng, 34 – mengatakan kepada BBC bahwa dia menderita beberapa pukulan di punggung dan lengannya ketika dia masuk untuk mencoba membantu seorang jurnalis wanita, yang diserang.

Dia mengatakan dia melihat wanita lain dengan bayi juga diserang.

Tidak diketahui siapa yang mengatur serangan itu.

Anggota parlemen oposisi, Lam Cheuk-ting, menyarankan massa memiliki ikatan dengan sindikat kejahatan terorganisir.

“Apakah Hong Kong sekarang mengizinkan triad untuk melakukan apa yang mereka inginkan, memukuli orang-orang di jalan dengan senjata?” dia bertanya kepada wartawan.

Anggota parlemen pro-demokrasi lainnya, Ray Chan, tweeted keluhan tentang respon polisi. “Hong Kong memiliki salah satu rasio polisi terhadap populasi tertinggi di dunia … Di mana [mereka?]”

Rekaman video juga muncul dari anggota parlemen pro-Beijing Junius Ho, berjabat tangan dengan pria berpakaian putih dan memberi mereka sinyal jempol.

Di Facebook, ia membantah memiliki hubungan dengan para pria dan mengatakan ia hanya menanggapi salam mereka ketika mereka mengenalinya di jalan setelah meninggalkan restoran.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *