Kabar Internasional – Mahasiswa AS Mengaku Telah Membunuh Polisi Italia

Dua turis AS telah diinterogasi oleh seorang hakim di Roma, setelah ditangkap karena dicurigai terlibat dalam pembunuhan seorang polisi Italia.

Laporan media lokal menunjukkan bahwa mereka terlibat dalam transaksi narkoba yang salah.

Para pria Amerika, keduanya berusia 19 tahun, dilacak ke sebuah hotel kelas atas. Seseorang dilaporkan telah mengaku.

Mario Cerciello Rega, 35, ditikam sampai mati di Roma tengah pada dini hari Jumat pagi.

Dia dipanggil ke tempat kejadian setelah laporan perampokan.

Polisi menyebut orang-orang yang ditahan itu sebagai Kristen Gabriel Natale Hjorth, 18, dan Finnegan Lee Elder, 19. Mereka dituduh melakukan pembunuhan yang memburuk dan akan muncul di pengadilan dalam beberapa hari mendatang.

Petugas menemukan pisau besar tersembunyi di langit-langit palsu kamar hotel mereka.

Segera setelah itu, media Italia mengatakan polisi sedang mencari orang Afrika Utara, yang memicu retorika anti-imigran secara online.

Menteri dalam negeri sayap kanan, Matteo Salvini, awalnya tweeted bahwa pelaku harus mendapatkan “kerja keras seumur hidup”.

Dia sejak itu mengatakan bahwa meskipun dia tidak akan pergi sejauh hukuman mati AS, siapa pun yang melakukan kejahatan harus mendapatkan hukuman seumur hidup.

Para pemuda itu diduga berada di daerah Trastevere, dekat dengan Kota Vatikan, mencoba membeli obat-obatan.

Mereka dikatakan telah mencuri ransel dari seorang pengedar narkoba yang diduga telah menjual produk palsu kepada mereka, menurut kantor berita Italia Ansa.

Mereka dilaporkan menawarkan untuk mengembalikannya kepadanya, jika dia membayar mereka $ 100 (£ 80; € 90) dan memberi mereka satu gram kokain.

Ketika mereka menunggu, mereka didekati oleh Rega dan seorang kolega sebagai bagian dari operasi berpakaian sederhana karena polisi telah diberitahu tentang pertukaran tas, Ansa melaporkan.

Perkelahian pun terjadi, di mana Rega ditikam beberapa kali. Dia dibawa ke rumah sakit, di mana dia meninggal karena lukanya.

Wakil Brigadir Rega baru menikah selama 43 hari dan baru saja kembali dari bulan madunya minggu ini.

“Mario adalah anak yang manis,” Sandro Ottaviani, komandan stasiun Piazza Farnese Carabinieri Roma, seperti dikutip oleh Ansa.

“Dia tidak pernah menahan diri di tempat kerja dan dia adalah figur untuk seluruh distrik. Dia selalu membantu semua orang. Dia melakukan pekerjaan sukarela, menemani orang-orang sakit ke Lourdes dan Loreto. Setiap hari Selasa dia pergi ke stasiun kereta Termini untuk memberi makan orang yang membutuhkan.”

Pemakamannya akan diadakan pada hari Senin, di gereja yang sama tempat dia menikah.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *