Kabar Internasional – Oromo Merayakan Festival Ethiopia di Addis di Tengah Pengetatan Keamanan

Ratusan ribu kelompok etnis terbesar Ethiopia merayakannya di Addis Ababa pada hari Sabtu di awal festival syukur tahunan yang dirusak oleh kekerasan pada tahun 2016.

Keamanan tinggi untuk Irreecha, yang dirayakan oleh orang-orang Oromo untuk menandai dimulainya musim panen.

Pada hari Jumat dan Sabtu ribuan orang yang mengenakan kostum putih tradisional tiba dengan bus, mobil, dan berjalan kaki dari seluruh wilayah Oromia untuk merayakan di jalan-jalan ibukota dengan menari, menyanyi, dan mengibarkan bendera.

“Perayaan ini adalah simbol transisi dari kegelapan ke cahaya,” kata Zewidu Megrarobi, 65, seorang petani dari Yeka, sebuah desa yang terletak di pinggiran Addis Ababa, yang hadir selama bentrokan 2016.

Keamanan tinggi, dengan kehadiran yang terlihat dari pasukan keamanan termasuk penembak jitu. Polisi Federal Ethiopia mengatakan sembilan orang telah ditangkap pada malam festival karena berusaha menyelundupkan senjata di ibukota.

Awal yang damai berbeda dengan 2016 ketika penyerbuan yang dipicu oleh bentrokan antara polisi dan pemrotes menyebabkan lebih dari 50 orang tewas.

“Kali ini semuanya damai. Kita semua bahagia karena ini mewakili kesatuan Oromos,” kata Megrarobi setelah melakukan ritual syukurnya yang melibatkan menyentuh air dengan bunga dan rumput kuning.

Festival ini biasanya diadakan di Bishoftu, sebuah kota yang terletak di wilayah Oromia, sekitar 40 km (25 mil) selatan Addis Ababa. Perayaan, yang kembali ke ibukota untuk pertama kalinya dalam 150 tahun, akan diikuti oleh acara yang lebih besar pada hari Minggu di Bishoftu.

Oromo, yang merupakan sekitar sepertiga dari populasi Ethiopia lebih dari 100 juta, telah lama mengeluh dipinggirkan selama beberapa dekade pemerintahan otoriter oleh pemerintah yang dipimpin oleh politisi dari kelompok etnis kecil lainnya.

Perdana Menteri Abiy telah mengejar strategi rekonsiliasi sejak mengambil alih kekuasaan pada April 2018. Ia telah menerapkan serangkaian reformasi ekonomi dan politik radikal termasuk membebaskan tahanan politik dan memulihkan hubungan dengan musuh bebuyutan Eritrea.

Reformasi telah membuka apa yang dulunya salah satu negara Afrika yang paling represif tetapi juga memicu kekerasan ketika orang kuat regional yang berani membangun kekuatan etnis dan bersaing memperebutkan pengaruh dan sumber daya politik.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *