Kabar Internasional – Partai Oposisi Singapura Khawatir Penggunaan Hukum Berita Palsu Dalam Pemilihan

Pemimpin partai oposisi baru Singapura mengatakan pada hari Jumat (26/7) bahwa ia khawatir bahwa undang-undang berita anti-palsu, yang dikhawatirkan kelompok HAM dapat menghambat kebebasan untuk berbicara. Serta dapat digunakan dalam mempengaruhi pemilihan yang akan datang.

Negara-kota, yang telah diperintah oleh Partai Aksi Rakyat (PAP) sejak kemerdekaan lebih dari setengah abad yang lalu, mengeluarkan undang-undang barunya pada bulan Mei kemarin.

Singapura akan mengadakan pemungutan suara nasional berikutnya pada awal 2021, meskipun para analis mengatakan itu bisa datang secepat tahun ini. PAP tidak pernah melihat penurunan bagian suaranya di bawah 60 persen dan saat ini memegang semua kecuali enam dari 89 kursi yang dipilih di parlemen.

“Saya prihatin dengan undang-undang ini. Khawatir undang-undang ini akan digunakan selama pemilihan umum ini,” Tan Cheng Bock, mantan anggota parlemen PAP dan kandidat presiden, mengatakan pada peluncuran Partai Kemajuan Singapura yang baru.

“Kami mungkin memiliki portal situs web kami turun dan kemudian kami akan berada dalam masalah,” katanya.

Kementerian dalam negeri Singapura tidak segera menanggapi permintaan komentar, sementara juru bicara PAP merujuk Reuters pada pernyataan sebelumnya yang dibuat oleh anggota parlemen pemerintah. Pejabat senior PAP sebelumnya telah menolak gagasan bahwa undang-undang dapat digunakan untuk keuntungan politik.

Undang-undang akan mewajibkan platform media online untuk melakukan koreksi atau menghapus konten yang dianggap palsu oleh pemerintah, dengan hukuman bagi pelaku yang menjalankan hukuman penjara hingga 10 tahun atau denda hingga S $ 1 juta ($ 730.600).

Singapura mengatakan negara itu rentan terhadap berita palsu karena posisinya sebagai pusat keuangan global, populasi etnis dan agama yang beragam, dan akses internet yang luas.

Satu-satunya partai oposisi Singapura dengan kursi di parlemen, Partai Buruh, memberikan suara menentang hukum.

Tan memegang jabatan untuk PAP selama lebih dari dua dekade hingga tahun 2006, dan menjadi terkenal karena hampir mengalahkan kandidat yang didukung oleh Perdana Menteri Lee Hsien Loong dalam pemilihan presiden 2011.

Masuknya kembali ke dunia politik dipandang akan berpotensi meningkatkan oposisi negara yang lemah.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *