Kabar Internasional – Pejuang ISIS Bersembunyi diantara Pemanen Kacang Pinus di Tengah Serangan Drone AS

Seorang pejabat senior pertahanan AS di ibukota Afghanistan, Kabul, Jumat, mengatakan para pejuang Negara Islam bersembunyi di antara para pemanen kacang pinus ketika serangan pesawat tak berawak AS di Afghanistan timur menewaskan sedikitnya 32 orang.

Serangan itu terjadi pada dini hari Kamis di daerah Wazir Tangi di provinsi Nangarhar, yang menyebabkan banyak korban sipil.

Pejabat provinsi Afghanistan pada hari Jumat mengatakan 32 pria dan anak-anak tewas dan lebih dari 40 lainnya terluka dalam serangan itu.

Para pejabat AS mengatakan serangan pesawat tak berawak itu dilakukan semata-mata untuk menargetkan pejuang IS di daerah hutan lebat yang tidak dihuni oleh penduduk setempat tetapi menawarkan hasil tinggi dari kacang pinus kepada penduduk desa yang berada di tepi hutan.

“Ada IS (pejuang) di sana, tetapi tampaknya selama musim panen penduduk setempat membuat kesepakatan dengan pejuang IS untuk bertindak sebagai pemanen,” kata seorang pejabat senior AS yang mengetahui rahasia operasi anti-terorisme yang dilakukan oleh pasukan Amerika di Afghanistan.

“Kami tidak mengetahui rahasia ‘perjanjian’ ini yang menempatkan mereka (pejuang IS) di antara pemanen lainnya. Kami sedang mengerjakannya sekarang dengan para pejabat,” katanya kepada Reuters.

Pejabat senior Afghanistan di Kabul mengatakan penyelidikan sedang dilakukan untuk menilai kegagalan intelijen sebelum merencanakan serangan drone.

Javed, yang selamat dari serangan yang pulih di Rumah Sakit Regional Nangarhar, mengatakan itu adalah malam kedua di hutan ketika sebuah drone menyerang tempat penampungan sementara.

“Banyak orang terluka,” katanya.

Presiden Ashraf Ghani, ketika berbicara pada rapat umum pemilihan umum di Jalalabad, ibukota provinsi Nangarhar, menjanjikan langkah-langkah untuk mencegah korban sipil dalam perang melawan gerilyawan.

Pasukan Afghanistan, seringkali didukung oleh militer AS, telah mengintensifkan operasi darat dan udara terhadap kelompok-kelompok Islam untuk melindungi warga sipil, gedung-gedung pemerintah, tempat pemungutan suara dan populasi ekspatriat yang besar.

Operasi seperti serangan pesawat tak berawak AS terbaru membuat marah penduduk setempat, yang melakukan protes kecil terhadap pasukan asing dan Afghanistan.

“Kami bahkan tidak dapat memprotes dalam skala besar karena IS atau Taliban dapat menargetkan kami dengan mudah, tetapi AS harus mengakui bahwa mereka melakukan kesalahan,” kata Rahmatullah Sardar, seorang pedagang buah kering di kota Jalalabad.

Pejuang IS dipandang sebagai ancaman yang bahkan lebih besar daripada Taliban karena kemampuan militer mereka dan strategi menargetkan warga sipil. Militer AS memperkirakan ada sekitar 2.000 pejuang IS di Afghanistan.

Secara terpisah, jumlah korban tewas dalam pemboman truk Taliban yang menghancurkan sebuah rumah sakit di Afghanistan selatan telah meningkat menjadi 39, hampir dua kali lipat dari angka sebelumnya, dengan 140 orang terluka, seorang juru bicara gubernur provinsi mengatakan.

“Hanya dua dari mereka yang tewas adalah anggota pasukan keamanan, dan sisanya adalah warga sipil, termasuk wanita, anak-anak, pasien dan pengunjung,” kata juru bicara Gul Islam Syaal tentang serangan Kamis.

Taliban mengatakan sasaran serangan di Qalat, ibu kota provinsi Zabul, adalah sebuah gedung di dekatnya yang menampung departemen intelijen pemerintah.

Taliban telah melakukan serangan hampir setiap hari sejak runtuhnya pembicaraan damai dengan Amerika Serikat bulan ini, menjelang pemilihan pada 28 September untuk mencegah orang-orang memilih.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *