Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Pria Bersenjata Tewas Ketika Melakukan Penyerangan di Penjara Imigrasi Tacoma

Seorang pria bersenjata yang menyerang pusat penahanan imigrasi di kota Tacoma, AS, meninggal setelah petugas polisi melepaskan tembakan, kata pihak berwenang.

Polisi mengatakan mereka menerima laporan bahwa seorang pria, bersenjatakan senapan, melemparkan “alat pembakar” ke Pusat Penahanan Barat Laut pada Sabtu pagi.

Dia kemudian diidentifikasi sebagai Willem Van Spronsen, yang dilaporkan terlibat dalam protes sebelumnya di pusat tersebut.

Penembakan itu terjadi sehari sebelum operasi deportasi besar akan dimulai.

Penggerebekan oleh petugas Imigrasi dan Bea Cukai (ICE) akan menargetkan ratusan keluarga imigran di 10 kota yang baru-baru ini diperintahkan dideportasi tetapi belum meninggalkan negara itu. Ini menandai langkah terbaru dalam penumpasan migrasi Presiden AS Donald Trump.

Serangan hari Minggu diperkirakan tidak akan mempengaruhi Tacoma.

Seorang juru bicara kepolisian mengatakan kepada Reuters bahwa insiden pada hari Sabtu terjadi beberapa jam setelah sebuah demonstrasi damai di luar fasilitas negara bagian Washington memprotes penahanan imigran.

Dalam sebuah pernyataan, Departemen Kepolisian Tacoma mengatakan empat petugas polisi yang terlibat dalam penembakan itu telah ditempatkan sebagai cuti administratif, seperti prosedur standar dalam kasus-kasus seperti itu, dan penyelidikan atas insiden itu sedang berlangsung.

Polisi tiba di Pusat Penahanan Northwest yang dikelola secara pribadi sekitar pukul 04:00 waktu setempat (11:00 GMT) setelah menerima laporan bahwa seorang pria sedang melemparkan “perangkat pembakar” di fasilitas dan di kendaraan di tempat parkir, kata pernyataan itu. Pria itu diduga membakar kendaraan dan berusaha menyalakan tangki propana dan membakar bangunan.

Petugas mengatakan dia mengenakan tas dan membawa suar.

Departemen Kepolisian Tacoma mengkonfirmasi bahwa keempat petugas menembaki tersangka, sementara itu masih belum jelas apakah ia menembaki para petugas.

Dia ditemukan ditembak mati di tempat kejadian. Seorang pejabat polisi mengatakan belum dapat dipastikan siapa yang bertanggung jawab atas kematiannya.

Kantor Penguji Medis Pierce County mengidentifikasi Van Spronsen, seorang pria berusia akhir 60-an, pada Sabtu malam, menurut laporan media setempat.

Dia dilaporkan dituduh menyerang seorang perwira polisi dalam sebuah protes di pusat yang sama tahun lalu.

Dokumen pengadilan yang dikutip oleh media setempat mengatakan dia melingkarkan lengannya di leher dan bahu petugas, ketika petugas berusaha menahan demonstran lain. Setelah memborgolnya, polisi menemukan bahwa dia memiliki tongkat dan pisau lipat di sakunya.

Seorang teman Van Spronsen menggambarkannya di koran Seattle Times sebagai seorang anarkis dan anti-fasis. Dia mengatakan dia yakin dia berencana untuk memprovokasi konflik fatal dengan tindakannya pada hari Sabtu.

“Saya pikir ini adalah bunuh diri. Tapi kemudian dia bisa melakukannya dengan cara yang berbicara dengan keyakinan politiknya,” katanya.

Pusat Penahanan Northwest menahan migran sambil menunggu proses deportasi dan juga telah memisahkan orang tua yang mencari imigrasi dari anak-anak mereka, lapor Associated Press.

GEO Group, yang mengelola fasilitas itu, mengatakan kepada Associated Press bahwa “tuduhan tak berdasar” tentang bagaimana tahanan diperlakukan di sana “telah menyebabkan agresi yang salah tempat dan lingkungan yang berbahaya bagi karyawan kami, yang keselamatannya adalah prioritas utama kami”.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *