Kabar Internasional – Puluhan Orang Ditahan di Kazakhstan Dalam Aksi Protes Anti-China

Polisi menahan puluhan di dua kota terbesar di Kazakhstan pada hari Sabtu ketika mereka mengambil bagian dalam protes terbaru terhadap pengaruh Cina di republik Asia Tengah.

Tetangga China sudah menjadi salah satu investor dan mitra dagang terbesar Kazakhstan dan rencana untuk merelokasi sejumlah pabrik dan pabrik China ke bekas republik Soviet telah menghadapi oposisi publik.

Putaran protes terbaru pada hari Sabtu diselenggarakan oleh para pendukung Mukhtar Ablyazov, seorang bankir buron yang tinggal di Prancis yang telah menjadi kritikus paling sengit terhadap presiden pertama Kazakhstan, Nursultan Nazarbayev.

Nazarbayev mengundurkan diri Maret lalu setelah memimpin negara kaya minyak itu selama hampir tiga puluh tahun, tetapi tetap memiliki kekuasaan besar sebagai kepala dewan keamanan dan partai Nur Otan yang berkuasa.

Otoritas Kazakh menganggap gerakan politik Ablyazov ekstremis dan keterlibatan dalam kegiatannya sebagai kejahatan. Pihak berwenang telah menahan 57 orang dan mungkin akan dituntut, kata kementerian dalam negeri.

“Anda tahu bahwa pada tanggal hari ini jam 2 siang, DCK yang terlarang di Kazakhsan dipanggil untuk berkumpul … kami (polisi) meminta orang-orang untuk bubar, dan mereka yang tidak, dibawa ke kantor distrik untuk diinterogasi , “Bakytzhan Malybayev, wakil kepala polisi Nur-Sultan, mengatakan kepada wartawan. “Kami akan melakukan interogasi dan kemudian orang-orang akan dibebaskan.”

Wartawan Reuters menyaksikan beberapa penangkapan di Nur-Sultan dan Almaty. Di ibukota Kazakhstan, Nur-Sultan, polisi menahan seorang pria dengan spanduk bertuliskan: “Jangan biarkan jalan ke ekspansi Tiongkok” dan “Orang tua itu adalah musuh”, slogan anti-Nazarbayev. Beberapa orang meneriakkan: “Kebebasan bagi tahanan politik”.

Beberapa pengunjuk rasa berusaha melarikan diri ketika polisi masuk dan menghancurkan jendela bus polisi.

Di Almaty, para pengunjuk rasa dengan cepat dibawa ke bus polisi ketika mereka mulai meneriakkan slogan-slogan menentang ekspansi Cina dan “Orang tua, pergi!”

China adalah investor utama di sektor energi Kazakhstan dan membeli minyak dan gas dari negara berpenduduk mayoritas Muslim sebanyak 18 juta, tetapi kritikus menuduh beberapa perusahaan Cina – dan juga perusahaan Barat – mempekerjakan terlalu sedikit staf lokal dan membayar mereka lebih sedikit daripada pekerja asing.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *