Kabar Internasional – Puluhan Ribu Orang Turun di Aden Untuk Mendukung Kelompok Separatis

Puluhan ribu warga Yaman berdemonstrasi di Aden pada hari Kamis untuk mendukung pasukan separatis yang mengambil alih pelabuhan selatan, tempat sementara pemerintah Yaman yang didukung Saudi, dalam sebuah langkah yang mengungkap keretakan dalam militer Muslim Sunni koalisi.

Separatis selatan yang didukung Uni Emirat Arab merebut pangkalan militer pemerintah akhir pekan lalu, mematahkan aliansi yang dipimpin Arab Saudi melawan kelompok Houthi yang berpihak Iran dan mempersulit upaya perdamaian PBB untuk mengakhiri perang.

Demonstran menuntut pengakuan hak orang selatan atas pemerintahan sendiri di Aden, tempat pemerintah Abd-Rabbu Mansour Hadi bermarkas setelah digulingkan dari kekuasaan di ibukota Sanaa oleh Houthi pada akhir 2014.

Banyak yang pergi ke Aden dari provinsi selatan lainnya pada hari Rabu, tidur semalam di alun-alun pusat. Seorang pria memegang dokumen identitas lama yang sudah usang dari bekas Yaman Selatan dan banyak yang mengibarkan bendera Yaman Selatan.

“Kami menyerukan kepada komunitas internasional dan koalisi Arab yang dipimpin oleh Arab Saudi dan UEA untuk menghormati orang-orang selatan sebagai mitra kunci dalam membendung gelombang Persia di kawasan itu dan memerangi terorisme untuk mencapai … stabilitas regional dan global,” kata pernyataan untuk menandai rapat umum.

Para separatis adalah komponen utama dari aliansi yang didukung Barat yang melakukan intervensi di Yaman terhadap Houthi pada Maret 2015, tetapi memiliki agenda saingan dengan pemerintah Hadi. Perang telah menghidupkan kembali ketegangan lama antara Yaman utara dan selatan, yang sebelumnya merupakan negara terpisah yang bersatu menjadi satu negara pada tahun 1990.

Pernyataan rapat umum itu, yang dikeluarkan oleh kelompok-kelompok masyarakat sipil dan serikat pekerja, menuduh pemerintah Hadi salah kelola, dengan mengatakan itu telah menjadi “guillotine di leher orang-orang Yaman”.

Dewan Transisi Selatan (NYSE: SO ) mengambil alih Aden setelah menuduh partai Islah yang bersekutu dengan Hadi terlibat dalam serangan rudal Houthi terhadap pasukan selatan awal bulan ini, sebuah tuduhan yang dibantah partai itu.

Seorang pejabat setempat mengatakan kepada Reuters bahwa pasukan separatis telah pindah dari istana presiden dan bank sentral yang hampir kosong. Belum ada tanda-tanda mereka telah keluar dari kamp militer.

Seorang jurubicara STC mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka akan tetap memegang kendali kecuali Islah Islamis dan orang utara dihapus dari posisi kekuasaan di selatan.

Pemerintah Hadi menyebut langkah itu “kudeta”. UEA telah menggemakan seruan Saudi agar dialog untuk keluar dari krisis tetapi tidak menyerukan pasukan selatan yang didanai dan senjata untuk menyerahkan kendali.

Riyadh ingin menjadi tuan rumah KTT untuk menyelesaikan masalah. Pemerintah Hadi mengatakan tidak akan berpartisipasi sampai pasukan STC mundur dan meminta Abu Dhabi untuk berhenti mendukung mereka.

UEA, sekutu militer utama Arab Saudi di sebagian besar perang, telah mengurangi kehadirannya di Yaman sejak Juni di tengah tekanan Barat untuk mengakhiri perang. Dikatakan akan terus mendukung sekitar 90.000 pasukan Yaman yang terdiri dari separatis selatan dan pejuang pantai.

UEA mundur dan krisis Aden datang ketika PBB mencoba mengurangi ketegangan di seluruh negara untuk membuka jalan bagi pembicaraan damai. Houthi, yang mengendalikan Sanaa dan sebagian besar pusat kota besar, menunjuk Aden sebagai bukti bahwa Hadi tidak layak untuk memerintah dan tidak bisa menjadi mitra serius dalam negosiasi apa pun.

“Kami menghormati massa yang berkumpul di selatan kami tercinta hari ini. Siapa pun yang tidak menghormati orang banyak di utara dan selatan yang menolak Hadi dan para pengikutnya harus sakit dan gila,” wakil menteri luar negeri Houthi, Hussein al-Azzi mentweet.

PBB mengatakan perang itu, yang telah menewaskan puluhan ribu dan mendorong Yaman ke ambang kelaparan, membutuhkan solusi politik yang inklusif.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *