Kabar Internasional – Rakyat Tunisia Memilih Parlemen Baru Dalam Situasi Ekonomi yang Sulit

Tunisia mulai memilih pada hari Minggu untuk parlemen yang harus mengatasi masalah ekonomi kronis pada saat ketika pendatang baru politik memasang tantangan kepada partai-partai mapan.

Pemilih mengantri di luar tempat pemungutan suara di ibukota Tunis, hanya delapan tahun setelah bangkit untuk menyingkirkan pemerintahan otokratis dan memperkenalkan demokrasi dalam revolusi yang menginspirasi “Musim Semi Arab”.

Tetapi kegagalan pemerintah koalisi berulang yang mengelompokkan elit sekuler lama dan partai Islam moderat Ennahda yang lama dilarang untuk mengatasi ekonomi yang lemah dan menurunnya layanan publik telah mengecewakan banyak pemilih.

“Setelah revolusi, kami semua optimis dan harapan kami tinggi. Tetapi harapan telah sangat berkurang sekarang sebagai akibat dari kinerja buruk para penguasa dan mantan parlemen,” kata Basma Zoghbi, seorang pekerja untuk kotamadya Tunis.

Pengangguran, 15% secara nasional dan 30% di beberapa kota, lebih tinggi daripada di bawah mantan otokrat, Zine El-Abidine Ben Ali, yang meninggal bulan lalu dalam pengasingan di Arab Saudi.

Inflasi mencapai rekor 7,8% tahun lalu dan masih tinggi di 6,8%. Pemogokan sektor publik yang sering mengganggu layanan. Sementara itu, ketidaksetaraan keuangan memecah belah orang Tunisia dan kemiskinan di banyak daerah telah menjadi tema politik yang penting.

Setiap pemerintah yang muncul dari pemilihan hari Minggu akan menghadapi tuntutan bersaing untuk meningkatkan layanan dan ekonomi sambil terus mengekang utang publik Tunisia yang tinggi, sebuah pesan yang didorong oleh pemberi pinjaman internasional.

Sementara presiden secara langsung mengendalikan kebijakan luar negeri dan pertahanan, partai terbesar di parlemen menunjuk perdana menteri, yang membentuk pemerintahan yang membentuk sebagian besar kebijakan dalam negeri.

Pemilihan hari Minggu untuk parlemen diapit antara dua putaran pemilihan presiden di mana jumlah pemilih rendah dan yang mendorong dua pendatang baru politik ke putaran kedua dengan mengorbankan kandidat partai besar.

Tidak jelas apa artinya bagi pemilihan hari Minggu, di mana Ennahda adalah salah satu dari beberapa partai yang berharap untuk muncul dengan suara terbanyak, termasuk partai media jantung Tunisia dari mogul media Nabil Karoui.

Beberapa minggu sebelum pemilihan presiden, Karoui ditahan karena penggelapan pajak dan tuduhan pencucian uang yang dilakukan oleh pengawas transparansi tiga tahun lalu, yang dia bantah, dan telah menghabiskan seluruh periode pemilu di balik jeruji besi.

Namun, keberhasilannya dalam putaran pertama pemilihan presiden bersama dengan Kais Saied yang independen, seorang pensiunan profesor hukum dengan pandangan sosial konservatif, telah menekan partai-partai mapan.

Jika tidak ada yang muncul sebagai pemenang pada hari Minggu, itu bisa mempersulit proses membangun pemerintahan koalisi.

Mencerminkan suasana yang tidak pasti, Ennahda dan Heart of Tunisia telah bersumpah untuk tidak bergabung dengan pemerintah yang lain adalah bagian dari, sikap yang menjadi pertanda buruk untuk memberi dan menerima yang vital untuk membentuk pemerintahan.

Jika bahkan partai terbesar gagal memenangkan sejumlah besar kursi, dengan banyak calon independen berdiri, ia mungkin berjuang untuk membangun koalisi yang mencapai 109 anggota parlemen yang diperlukan untuk mendapatkan dukungan mayoritas untuk pemerintahan baru.

Perlu dua bulan sejak pemilihan untuk melakukannya sebelum presiden dapat meminta pihak lain untuk memulai negosiasi untuk membentuk pemerintahan. Jika itu gagal, pemilihan akan diadakan lagi.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *