Kabar Internasional – Ratusan Islamis Yordania Memprotes Rencana Perdamaian Trump

Ratusan Islamis Yordania berbaris di ibukota pada hari Jumat untuk mengecam rencana perdamaian Washington untuk mengakhiri konflik Arab-Israel dan menuntut pemerintah mereka memboikot sebuah konferensi di Bahrain minggu depan yang akan memeriksa proyek tersebut.

Muncul dari masjid utama Husseini di pusat kota Amman setelah sholat Jumat, para pengunjuk rasa, di antara mereka para pemimpin gerakan Islamis arus utama yang mengorganisir pawai, meneriakkan, “Wahai Trump, wahai Trump, menjauhlah dari kami. Jordan teguh dan kami tidak akan pernah berlutut . “

Rencana perdamaian “Deal of the Century” yang telah lama dijanjikan oleh Presiden AS, Donald Trump, telah menyentuh saraf politik di Yordania, tempat jutaan warga asal pengungsi Palestina tinggal bersama warga asli Yordania.

Sementara detail dari rencana perdamaian rahasia masih samar, pendekatan Trump telah membangkitkan ketakutan lama dari setiap upaya untuk menyelesaikan konflik dengan cara yang akan sesuai dengan Israel tetapi melupakan hak-hak Palestina dengan mengorbankan Jordan.

Para pemrotes meneriakkan slogan-slogan menentang partisipasi Amman dalam lokakarya yang disponsori AS di kerajaan Teluk, Bahrain, Selasa depan, yang oleh Washington dianggap sebagai upaya ekonomi atas inisiatif perdamaian yang telah lama tertunda.

“Tidak untuk normalisasi dengan Israel … turun, turun dengan konferensi Bahrain,” teriak pemrotes yang marah yang mencampurkan nyanyian pro-Islam dan retorika anti-Barat.

Beberapa demonstran membawa plakat bertuliskan “Turun dengan bengkel Bahrain” ketika ratusan polisi berdiri dan menutup jalan utama di jantung pusat kota ibukota.

Meskipun Jordan akan bergabung dengan konferensi untuk menggelar bagian ekonomi dari rencana Trump, itu akan menyampaikan pesan di sana bahwa tidak ada tawaran tunai dapat menggantikan solusi politik untuk mengakhiri pendudukan Israel di Tepi Barat, kata para pejabat.

“Kami datang untuk mengatakan dengan satu suara bahwa sebagai warga Yordania kami menolak lokakarya Bahrain. Ini memalukan bagi mereka yang berpartisipasi,” kata Murad al Adaylah, kepala Front Aksi Islam (IAF), lengan politik Ikhwanul Muslimin. , kelompok oposisi terbesar di negara itu.

Sementara kerajaan memiliki perjanjian damai dengan Israel dan mempertahankan ikatan keamanan yang kuat, banyak warga Yordania membenci Israel dan mengidentifikasi dengan aspirasi Palestina untuk kenegaraan.

Namun beberapa pengusaha dan pejabat secara pribadi mengatakan Jordan yang kesulitan ekonomi dapat mengambil untung dari rencana perdamaian Timur Tengah yang menjanjikan miliaran bantuan dan pembiayaan proyek.

Berita Terbaru

TuLisberita2020!!222!0_

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *