Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Separtais Kashmir yang Dipenjara Desak Protes Publik Atas Hilangnya Otonomi

Para pemimpin separatis di Kashmir India telah mendesak orang-orang untuk menentang larangan dan bergabung dalam pawai massal setelah sholat Jumat pekan ini, panggilan semacam itu pertama kali sejak pemerintah federal mencabut otonomi daerah, membangkitkan kemarahan di kawasan itu dan luar.

Ratusan pemimpin politik dan aktivis, banyak dari mereka separatis yang mencari pemisahan diri Kashmir dari India, telah dipenjara dan permohonan kepada masyarakat datang melalui poster-poster yang muncul semalam di kota utama Srinagar di kawasan itu.

“Setiap orang, tua dan muda, pria dan wanita, harus berbaris setelah sholat Jumat,” Kepemimpinan Gabungan Perlawanan, yang mewakili semua kelompok separatis utama, mengatakan pada satu poster.

Masyarakat harus berbaris ke kantor kelompok Pengamat Militer PBB di Srinagar, yang didirikan pada 1949 setelah perang pertama antara India dan Pakistan atas Kashmir.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi mencabut status khusus mayoritas Muslim Kashmir di mana orang-orang dari seluruh India tidak dapat membeli properti atau bersaing untuk mendapatkan pekerjaan pemerintah dan tempat-tempat kuliah.

Partai yang berkuasa Modi telah lama berupaya mengakhiri status khusus Kashmir, melihatnya sebagai penenangan minoritas dan penghalang untuk integrasi dengan seluruh negara.

Tetapi para kritikus mengatakan penarikan otonomi hukumnya akan menyebabkan alienasi lebih lanjut dan menyulut pemberontakan 30 tahun di Kashmir yang dikelola India, di mana sedikitnya 50.000 orang tewas.

Pada hari Rabu, baku tembak antara pasukan keamanan dan gerilyawan meletus di Baramulla di Kashmir utara tempat seorang polisi dan seorang pemberontak tewas, kata polisi. Itu adalah bentrokan pertama sejak langkah-langkah baru diumumkan.

Kerumunan orang sering berdemonstrasi di Srinagar meskipun ada larangan pertemuan publik dan pembatasan ketat layanan telepon dan internet.

Salah satu poster mengatakan pemerintah federal berencana untuk mengubah demografi Kashmir dengan membanjirinya dengan orang luar dan mendesak para ulama untuk berbicara tentang ketakutan ini selama khotbah mereka pada hari Jumat.

Di bagian Soura di Srinagar, tempat protes meletus, beberapa warga mengatakan bahwa mereka akan mencoba bergabung dengan protes.

“Kami akan mencoba, orang akan mencoba untuk pergi,” kata seorang pria paruh baya, yang menolak untuk diidentifikasi, setelah membaca poster yang ditempelkan di persimpangan di dekat masjid utama daerah itu.

“Tapi kita tidak tahu apakah mereka akan membiarkan kita,” katanya.

Di daerah Zainakadal di kawasan lama Srinagar, di mana semua toko tutup, dan beberapa orang berkeliaran, penduduk mengatakan mereka belum mendengar panggilan untuk protes.

“Jika pemimpin kita memanggil, kita akan keluar,” kata seorang pria, yang juga menolak disebutkan namanya.

“Akan ada protes, protes kita tidak akan berhenti.”

Pada hari Selasa, satu orang terluka kritis ketika pasukan keamanan menembakkan pelet di daerah Fatehkadal di Srinagar selama beberapa pelemparan batu oleh pengunjuk rasa, kata seorang pejabat senior kepolisian dan pejabat pemerintah.

“Dia menggunakan ventilator,” kata pejabat pemerintah tentang pria yang terluka itu.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *