Kabar Internasional – Serangan Bom Truk Taliban Tewaskan Sedikitnya 20 Orang di Afghanistan Selatan

Sebuah bom truk Taliban menewaskan sedikitnya 20 orang dan melukai 95 ketika meledak di dekat sebuah rumah sakit di Afghanistan selatan pada hari Kamis, kata seorang pejabat provinsi, dengan korban diperkirakan akan meningkat ketika penyelamat menyaring puing-puing.

Taliban, yang telah melakukan serangan hampir setiap hari sejak jatuhnya pembicaraan damai dengan Amerika Serikat bulan ini, mengatakan sasarannya adalah bangunan terdekat dari departemen intelijen pemerintah di Qalat, ibukota provinsi Zabul.

“Bom itu besar dan dibawa oleh sebuah truk mini,” kata seorang pejabat senior kementerian pertahanan di ibukota Kabul, yang berbicara dengan syarat anonim karena ia tidak berwenang berbicara kepada media.

Para militan ingin menargetkan pangkalan pelatihan untuk Direktorat Keamanan Nasional Afghanistan yang kuat, tetapi memarkir kendaraan yang sarat dengan bahan peledak di luar gerbang rumah sakit terdekat, kata sumber kementerian pertahanan lainnya.

Dua puluh mayat dan 95 orang yang terluka telah dievakuasi dari lokasi ledakan, kata Haji Atta Jan Haqbayan, seorang anggota dewan provinsi di Qalat.

“Jumlah korban mungkin meningkat ketika tim penyelamat dan orang-orang masih mencari mayat di bawah puing-puing,” tambahnya.

Beberapa wanita, anak-anak, petugas kesehatan dan pasien di rumah sakit terluka parah dalam ledakan itu.

Tidak ada serangan Taliban dalam serangan di Afghanistan saat ini sedang mempersiapkan pemilihan presiden bulan ini.

Taliban telah memperingatkan bahwa para pejuangnya akan meningkatkan kampanye mereka melawan pemerintah Afghanistan dan pasukan asing untuk mencegah orang-orang memilih dalam pemilihan 28 September.

Lebih dari 9 juta warga Afghanistan diperkirakan akan memberikan suara dalam pemilihan presiden, di mana pemerintah telah melakukan lebih dari 70.000 pasukan keamanan di seluruh Afghanistan untuk tugas perlindungan.

Presiden AS Donald Trump tiba-tiba mengakhiri pembicaraan pada bulan ini dengan Taliban untuk mencapai kesepakatan dalam penarikan ribuan tentara Amerika dari Afghanistan, dengan imbalan jaminan keamanan dari kelompok garis keras Islam itu.

Pembicaraan, yang tidak termasuk pemerintah Afghanistan, dimaksudkan untuk mengarah pada negosiasi damai yang lebih luas untuk mengakhiri perang 18 tahun di Afghanistan.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *