Kabar Internasional – Serangan Taliban Menewaskan 30 Orang

Penyerang bunuh diri Taliban menewaskan sedikitnya 30 orang di Afghanistan pada hari Selasa, pemboman paling mematikan mereka terjadi di dekat sebuah demonstrasi pemilihan oleh Presiden Ashraf Ghani, meskipun ia tidak terluka.

Serangan-serangan itu terjadi 11 hari sebelum pemilihan presiden Afghanistan, yang oleh para komandan Taliban bersumpah untuk mengganggu secara keras, dan mengikuti pembicaraan damai yang gagal antara Amerika Serikat dan kelompok pemberontak.

Ghani, yang sedang mencari masa jabatan lima tahun kedua dalam pemungutan suara pada 28 September, dijadwalkan berpidato di sebuah reli di Charikar, ibukota provinsi Parwan tengah, ketika seorang pembom menyerang pertemuan itu.

Ledakan itu menewaskan 24 orang dan melukai 31 lainnya, kata Abdul Qasim Sangin, kepala rumah sakit provinsi Parwan.

“Perempuan dan anak-anak termasuk di antara mereka dan sebagian besar korban tampaknya adalah warga sipil. Ambulans masih beroperasi, dan jumlah korban mungkin meningkat,” kata Sangin.

Seorang pejabat pemerintah setempat mengatakan serangan itu dilakukan oleh seorang pembom bunuh diri. Presiden itu berada di dekatnya tetapi tidak terluka, kata seorang pembantu Ghani.

Dalam insiden terpisah, ledakan meledak di pusat ibu kota Kabul, mengirim ambulans dan pasukan Afghanistan bergegas ke lokasi ledakan.

“Saya sedang menunggu di pintu masuk pusat perekrutan,” kata Mustafa Ghiasi, berbaring di ranjang rumah sakit setelah terluka dalam ledakan itu. “Aku berada di belakang dua orang dalam barisan ketika tiba-tiba ledakan terjadi.”

Setidaknya enam orang tewas dan 14 lainnya luka-luka, menurut polisi dan petugas kesehatan.

Mereka yang terluka “berada dalam kondisi kesehatan yang baik dan operasi-operasi yang dibutuhkan telah dipindahkan ke ruang operasi,” kata Haji Khan Zazi dari Kementerian Kesehatan Masyarakat Afghanistan.

Taliban mengklaim kedua serangan itu, dan sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh juru bicara gerilyawan mengatakan mereka ditujukan pada pasukan keamanan.

“Orang-orang diberi peringatan,” kata pernyataan itu.

“Jangan ambil bagian dalam demonstrasi pemilihan administrasi boneka, karena semua pertemuan seperti itu adalah target militer kita,” kata pernyataan itu. “Jika, meskipun ada peringatan, seseorang terluka, mereka sendirilah yang harus disalahkan.”

Keamanan di unjuk rasa di seluruh negeri telah ketat menyusul ancaman oleh Taliban untuk menyerang pertemuan dan tempat pemungutan suara. Kelompok itu telah bersumpah untuk mengintensifkan bentrokan dengan pasukan Afghanistan dan asing untuk mencegah orang-orang memilih dalam pemilihan mendatang.

Pekan lalu, pembicaraan damai antara Amerika Serikat dan Taliban gagal. Kedua pihak telah berusaha untuk mencapai kesepakatan tentang penarikan ribuan tentara Amerika dari Afghanistan dengan imbalan jaminan keamanan dari para pemberontak.

Negosiasi, yang tidak termasuk pemerintah Afghanistan, dimaksudkan sebagai awal negosiasi damai yang lebih luas untuk mengakhiri lebih dari 40 tahun perang di Afghanistan.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *