Kabar Internasional – Swedia Kembali Buka Penyelidikan Kasus Pemerkosaan Atas Julian Assange

Jaksa penuntut Swedia telah membuka kembali penyelidikan atas tuduhan pemerkosaan yang dilakukan terhadap pendiri Wikileaks, Julian Assange pada 2010.

Penyelidikan telah dihidupkan kembali atas permintaan pengacara korban.

Assange, yang menyangkal tuduhan itu, telah menghindari ekstradisi ke Swedia selama tujuh tahun setelah mencari perlindungan di kedutaan Ekuador di London pada 2012.

Pria 47 tahun itu digusur bulan lalu dan dijatuhi hukuman 50 minggu penjara karena melanggar syarat jaminannya.

Dia saat ini ditahan di penjara Belmarsh di London.

Jaksa Swedia awalnya memutuskan untuk menghentikan penyelidikan pemerkosaan dua tahun lalu, mengatakan mereka merasa tidak bisa membawa kasus ini ke depan sementara Assange tetap bersembunyi di dalam kedutaan.

Tetapi pada hari Senin, wakil direktur penuntutan publik Swedia, Eva-Marie Persson, mengumumkan kasus itu akan dibuka kembali karena masih ada “kemungkinan penyebab mencurigakan” bahwa Assange telah melakukan dugaan pemerkosaan.

“Sekarang dia telah meninggalkan kedutaan Ekuador, kondisi dalam kasus ini telah berubah dan … kondisinya sudah ada sekali lagi untuk mengejar kasus ini,” katanya pada sebuah konferensi pers, menambahkan bahwa Waran Penangkapan Eropa sekarang akan dikeluarkan.

Pemindahannya dari kedutaan, dan keputusan selanjutnya untuk membuka kembali penyelidikan, kemungkinan akan menimbulkan pertanyaan tentang permintaan ekstradisi mana yang harus diutamakan: permintaan Swedia atau AS.

AS mencari ekstradisi Assange dari Inggris atas dugaan perannya dalam rilis materi militer dan diplomatik rahasia oleh Wikileaks pada 2010.

Assange, kelahiran Australia, menghadapi tuduhan konspirasi untuk melakukan intrusi komputer di AS . Dia dituduh berpartisipasi dalam salah satu kebocoran rahasia pemerintah terbesar, yang dapat mengakibatkan hukuman penjara hingga lima tahun.

Permintaan ekstradisi asli Swedia dibuat berdasarkan pengaturan European Arrest Warrant (EAW). Namun, itu telah berakhir dan permintaan ekstradisi dari AS sekarang berada di urutan pertama. Untuk menggantikannya, wakil direktur penuntutan publik Swedia mengatakan permintaan EAW baru sekarang akan dikeluarkan.

Jika itu terjadi, keputusan yang mana dari dua permintaan yang diutamakan akan dilakukan oleh Menteri Dalam Negeri Inggris Sajid Javid. Dia akan membuat keputusan terutama berdasarkan dugaan pelanggaran yang dianggap lebih serius.

Perkosaan cenderung dianggap lebih serius daripada konspirasi untuk melakukan intrusi komputer. Itu berarti memesan ekstradisi Assange ke Swedia.

Assange menantang permintaan Swedia asli melalui pengadilan Inggris dan bisa membawa tantangan baru dalam menanggapi permintaan baru. Ini kemungkinan besar didasarkan pada alasan hak asasi manusia dan khususnya bahwa itu tidak adil atau menindas mengingat kesehatannya untuk mengekstradisi dia.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *