Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Internasional – Tawanan dari Negara Islam Harus Diadilli atau Dibebaskan

PBB mengatakan puluhan ribu pejuang Negara Islam dan anggota keluarga yang ditahan di Irak dan Suriah harus diadili atau dibebaskan.

Kepala hak asasi manusia Michelle Bachelet juga meminta negara-negara untuk bertanggung jawab atas warganya dan mengembalikan mereka jika tidak dituntut.

Benteng IS terakhir jatuh pada bulan Maret dan sekitar 55.000 orang ditahan, termasuk ribuan orang asing.

Tetapi banyak negara telah menunjukkan keengganan untuk membawa warganya kembali.

Negara-negara takut penuntutan pejuang IS mungkin sulit dan opini publik sering kali menentang repatriasi.

Beberapa negara juga menolak mengakui anak-anak anggota IS yang lahir di Suriah dan Irak sebagai warga negara, meskipun orang tua mereka berkebangsaan.

Ms Bachelet mengatakan bahwa anak-anak khususnya telah menderita “pelanggaran berat” terhadap hak asasi mereka.

Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia mengatakan seharusnya tidak ada keraguan tentang apa yang harus terjadi pada mereka yang ditahan.

“Akuntabilitas melalui pengadilan yang adil melindungi masyarakat dari radikalisasi dan kekerasan di masa depan,” katanya, seraya menambahkan bahwa terus menahan orang-orang yang tidak dicurigai melakukan kejahatan tidak dapat diterima.

Dia menambahkan: “Anggota keluarga asing harus dipulangkan, kecuali mereka akan dituntut atas kejahatan sesuai dengan standar internasional.”

Ibu Bachelet secara khusus menyoroti nasib anak-anak yang lahir dari pejuang IS, yang dilaporkan berjumlah sekitar 29.000.

“Negara harus memberikan akses yang sama ke kewarganegaraan untuk anak-anak yang lahir dari warga negara mereka di zona konflik sebagaimana berlaku.

“Menimbulkan kewarganegaraan pada anak-anak yang sudah sangat menderita adalah tindakan kekejaman yang tidak bertanggung jawab,” katanya.

Sejumlah besar berada di kamp al-Hol di Suriah timur laut, yang telah melihat peningkatan besar sejak runtuhnya benteng IS terakhir di Suriah.

Sekitar 1.000 pejuang IS asing ditangkap oleh Pasukan Demokrat Suriah yang didukung AS tetapi beberapa ratus telah dipindahkan ke Irak untuk diadili. Yang tersisa kebanyakan adalah anggota keluarga.

20.000 di antaranya dari Irak, tetapi secara keseluruhan ada sekitar 50 negara.

Prancis, Rusia, Maroko, Arab Saudi dan Belanda telah mengambil kembali beberapa anak. Australia juga mengkonfirmasi telah mengevakuasi enam anak dari situasi “suram dan rumit” di sebuah kamp pengungsi Suriah.

Tetapi banyak negara telah menunjukkan keengganan untuk mengizinkan repatriasi.

Para peneliti memperkirakan bahwa lebih dari 40.000 orang asing dari 80 negara bergabung dengan IS di Irak dan Suriah antara April 2013 dan Juni 2018.

Irak telah menawarkan untuk mengadili semua pejuang asing yang ditangkap di Suriah. Beberapa orang Prancis termasuk di antara mereka yang dijatuhi hukuman mati sejak dipindahkan.

Ms Bachelet mengatakan kondisi di sana “sangat di bawah standar”.

Kamp telah melihat peningkatan dari 11.000 orang menjadi lebih dari 70.000 setelah runtuhnya benteng IS terakhir di Baghouz.

Wartawan BBC Quentin Sommerville berkunjung pada April dan mengatakan tampaknya “siap meledak”.

Dia mengatakan ratusan anak yang dibawa dari Baghouz telah meninggal dan sisanya beresiko sakit dan sakit.

Irak sedang mempersiapkan kamp-kamp di sisi lain perbatasan untuk mengambil kembali warganya, tetapi nasib perempuan dan anak-anak lainnya tetap tidak terjawab, lapornya.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *