Kabar Kesehatan – Alat Bantu Dengar Menurunkan Kemungkinan Demesia, dan Depresi

Sebuah studi baru menemukan bahwa alat bantu dengar bermanfaat bagi orang dewasa yang lebih tua dengan berbagai cara, dari keamanan fisik hingga kesehatan otak.

Hampir 1 dari 4 orang di Amerika Serikat berusia 65-74 tahun mengalami gangguan pendengaran . Pada orang di atas 75, angkanya adalah 1 dalam 2.

Meskipun demikian, banyak orang yang akan mendapat manfaat dari menggunakan alat bantu dengar tidak memakainya.

Para ahli menghubungkan gangguan pendengaran dengan peningkatan kemungkinan demensia , depresi dan kecemasan , masalah berjalan, dan jatuh.

Sekarang, sebuah studi dalam Journal of American Geriatrics Society menemukan bahwa menggunakan alat bantu dengar membuat masalah ini jauh lebih kecil kemungkinannya terjadi.

Pimpinan studi Elham Mahmoudi, Ph.D., dari University of Michigan, menjelaskan:

“Kita sudah tahu bahwa orang dengan gangguan pendengaran memiliki lebih banyak peristiwa kesehatan yang merugikan dan lebih banyak kondisi yang ada bersama, tetapi penelitian ini memungkinkan kita untuk melihat efek dari intervensi dan mencari hubungan antara alat bantu dengar dan hasil kesehatan.”

Dia melanjutkan, “Meskipun alat bantu dengar tidak dapat dikatakan untuk mencegah kondisi ini, keterlambatan timbulnya demensia , depresi dan kecemasan , dan risiko jatuh serius dapat menjadi signifikan baik untuk pasien dan untuk biaya ke sistem Medicare . “

Melihat ke dalam data

Penelitian yang dilakukan di Institut Kebijakan dan Inovasi Kesehatan Universitas Michigan, melihat data dari hampir 115.000 orang yang berusia di atas 66 tahun dan mengalami gangguan pendengaran.

Semua peserta juga memiliki asuransi melalui Organisasi Pemeliharaan Kesehatan Medicare (HMO).

Para peneliti memilih Medicare HMO karena, tidak seperti Medicare standar, mereka sering menanggung biaya alat bantu dengar untuk anggota yang telah menerima diagnosis dengan gangguan pendengaran dari audiolog.

Para ilmuwan melacak kesehatan para peserta dari 1 tahun sebelum diagnosis mereka menjadi 3 tahun sesudahnya. Hal ini memungkinkan para peneliti untuk menentukan dengan tepat setiap diagnosa baru demensia, depresi, kecemasan, atau cedera jatuh.

Para peneliti mencatat perbedaan yang signifikan antara hasil mereka yang mengalami gangguan pendengaran yang memakai alat bantu dengar dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Mengurangi alat bantu dengar:

  • risiko relatif terdiagnosis demensia – termasuk Alzheimer – sebesar 18%
  • risiko relatif terdiagnosis depresi atau kecemasan 11%
  • risiko relatif cedera terkait jatuh sebesar 13%

Penelitian sebelumnya telah melihat hubungan antara gangguan pendengaran dan demensia dan kondisi kesehatan mental . Beberapa ahli percaya bahwa isolasi sosial , yang kadang-kadang disertai dengan gangguan pendengaran, dapat mengakibatkan kurang stimulasi bagi otak dan, pada akhirnya, penurunan kognitif.

Yang lain berpendapat bahwa kemunduran impuls saraf di telinga mungkin merupakan indikator degenerasi saraf yang lebih luas yang sudah berlangsung.

Siapa yang mendapat alat bantu dengar?

Tujuan sekunder dari penelitian ini adalah untuk menentukan tingkat adopsi alat bantu dengar di antara kelompok demografis yang berbeda.

Secara keseluruhan, penelitian ini menemukan bahwa hanya 12% dari mereka yang didiagnosis dengan gangguan pendengaran memutuskan untuk menggunakan alat bantu dengar. Para penulis mengidentifikasi perbedaan dalam tingkat adopsi antara jenis kelamin yang berbeda, ras dan latar belakang etnis, dan lokasi geografis.

  • 13,3% pria dengan gangguan pendengaran di Amerika Serikat kemungkinan memperoleh alat bantu dengar, berbeda dengan 11,3% wanita dengan gangguan pendengaran.
  • 13,6% peserta kulit putih dengan gangguan pendengaran menerima alat bantu dengar, 9,8% orang Afrika-Amerika, dan 6,5% orang dengan warisan Latin.

Jelas seperti bel

Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujui alat bantu dengar yang dijual bebas pada tahun 2020 dalam upaya untuk membuat alat bantu dengar lebih banyak tersedia bagi orang-orang dengan gangguan pendengaran ringan hingga sedang.

Namun, bagi orang lanjut usia yang mengalami gangguan pendengaran, studi ini mendokumentasikan nilai perolehan alat bantu dengar. Mahmoudi mengatakan:

“Mengoreksi gangguan pendengaran adalah intervensi yang memiliki bukti di baliknya, dan kami berharap penelitian kami akan membantu dokter dan orang-orang dengan gangguan pendengaran memahami hubungan potensial antara mendapatkan alat bantu dengar dan aspek lain dari kesehatan mereka.”

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *