Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Antidepresan Bisa Mencegah Demensia

Orang dengan diagnosis demensia juga bisa mengalami depresi. Untuk alasan ini, mereka mungkin akhirnya mengambil obat antidepresan. Sekarang, sebuah penelitian menemukan bahwa obat-obatan ini mungkin dapat mengobati bukan hanya depresi, tetapi juga demensia.

Menurut data yang dikutip oleh Alzheimer Association, 1 dari 10 orang berusia 65 dan lebih memiliki penyakit Alzheimer , suatu bentuk demensia , terutama ditandai oleh kehilangan ingatan, disorientasi, dan mengalami masalah dengan aktivitas normal sehari-hari.

Selain itu, penderita Alzheimer sering juga bisa mengembangkan masalah kesehatan mental , terutama depresi .

Untuk alasan ini, profesional kesehatan dapat meresepkan inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI) – kelas antidepresan – untuk individu dengan demensia.

Baru-baru ini, para peneliti dari University of Waterloo di Ontario, Kanada, telah menemukan mekanisme yang mengejutkan saat bermain, yaitu bahwa SSRI tampaknya menghambat pertumbuhan agregasi spesifik demensia di otak.

“Ini adalah temuan yang menjanjikan untuk orang-orang dengan Alzheimer yang berada di SSRI,” catatan Prof Praveen Nekkar Rao, salah satu penulis studi saat ini.

“Temuan ini mungkin tidak hanya menyoroti manfaat bagi orang-orang dengan depresidan Alzheimer tetapi juga dapat memberikan wawasan untuk melayani sebagai panduan untuk pengembangan obat di masa depan untuk mengobati penyakit ini,” ia menyarankan.

Tim peneliti melaporkan studi hasil di jurnal ACS Chemical Neuroscience.

SSRI vs plak beta-amyloid

Mekanisme utama Alzheimer di otak adalah penumpukan plak beracun, yang terdiri dari protein beta-amyloid lengket yang terlalu banyak terakumulasi.

Plak beta-amiloid mengganggu sinyal bahwa neuron (sel otak) mentransmisikan satu sama lain. Ini memblokir informasi dari beredar di otak dan berkontribusi pada perkembangan demensia.

Perawatan saat ini untuk penyakit Alzheimer fokus pada pengelolaan gejalanya, tetapi tidak ada, yang belum, bertindak berdasarkan mekanisme yang mendasarinya. Selain itu, mengembangkan obat baru untuk Alzheimer bisa sangat mahal dan memakan waktu.

Itulah mengapa peneliti Universitas Waterloo ingin mengetahui apakah obat yang ada dapat berguna dalam mengobati demensia.

Dalam studi saat ini, Prof Nekkar Rao dan tim melihat bagaimana SSRI – khususnya, fluvoxamine, fluoxetine, paroxetine, sertraline, dan escitalopram – mungkin mempengaruhi agregasi beta-amiloid di otak.

Para peneliti bereksperimen dengan berbagai jenis dan jumlah SSRI di laboratorium, yang bertujuan untuk menetapkan jenis dan dosis yang dapat membantu penderita demensia.

Prof Nekkar Rao dan rekan menemukan bahwa fluoxetine dan paroxetine memiliki efek yang paling menjanjikan, karena mereka menghambat pertumbuhan plak amiloid-beta sebesar 74,8 persen dan 76 persen.

Para peneliti berharap bahwa temuan mereka saat ini – menggunakan obat-obatan yang telah mendapat persetujuan dari Badan Pengawasan Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) – dapat membuka jalan menuju pengobatan yang lebih efektif, aman, dan tersedia untuk penyakit Alzheimer.

“Hasil kami juga dapat menginformasikan perkembangan obat di masa depan. Struktur kimia SSRI menyajikan jenis cetak biru untuk bagaimana mengembangkan obat yang akan mencegah agregasi beta-amiloid,” Prof. Praveen Nekkar Rao.

“Kami dapat mengeksplorasi mengembangkan obat baru berdasarkan model itu untuk mengobati Alzheimer,” kata Prof Nekkar Rao.

Namun, para ilmuwan mencatat bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi manfaat ini sebelum praktisi kesehatan dapat merekomendasikan SSRI untuk pengobatan demensia.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *