Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Bagaimana Kurang Tidur Dapat Mengubah Persepsi Emosional Bagian 1

Apa yang dilakukan kurang tidur dengan cara kita memandang berbagai rangsangan emosional? Seorang peneliti dari Karolinska Institutet di Swedia telah menulis tesis yang bertujuan untuk menjawab pertanyaan ini.

Pernah merasa kesal setelah malam yang tidak bisa tidur? Ketika kita tidak berhasil memuaskan kebutuhan kita akan istirahat, otak kita cenderung memberontak dengan berbagai cara.

Kurang tidur , studi menunjukkan, bisa sama buruknya dengan mabuk , karena mengubah persepsi Anda tentang ruang dan waktu reaksi Anda.

Penelitian yang lebih baru bahkan menunjukkan bahwa orang yang kurang tidur lebih mungkin menghindari kontak sosial dan secara intuitif dihindari oleh orang lain.

Karena kurang tidur mempengaruhi cara kita melihat sesuatu dan berinteraksi dengan orang lain, tidak mengherankan jika hal itu juga dapat memengaruhi persepsi emosional kita, membuat mereka cenderung lebih negatif daripada biasanya.

Dalam tesis doktoralnya , Sandra Tamm, yang berbasis di Departemen Neuroscience Klinis Institut Karolinska, di Stockholm, Swedia, berangkat untuk mengeksplorasi dengan tepat cara-cara di mana kurang tidur dapat mengubah persepsi dan hubungan emosional kita. Tamm mempertahankan tesisnya awal bulan ini.

Kurang tidur membuat kita lebih negatif

Dalam karyanya, Tamm melakukan tidak kurang dari lima studi, yang masing-masing ditetapkan untuk menilai aspek yang berbeda dari hubungan antara kurang tidur dan persepsi emosional:

•             Studi pertama menyelidiki dampak dari kurang tidur pada penularan emosional (kemampuan seseorang untuk meniru dan menanggapi emosi orang lain).

•             Yang kedua melihat efek kurang tidur pada kemampuan seseorang untuk berempati dengan rasa sakit orang lain.

•             Yang ketiga meneliti hubungan antara pembatasan tidur dan regulasi emosional (kemampuan seseorang untuk mengendalikan reaksi emosional mereka sendiri).

•             Yang keempat melihat pembatasan tidur dan konektivitas jaringan otak.

•             Yang kelima menilai dampak alergi musiman (yang merupakan faktor risiko kurang tidur ) pada peradangan otak , yang bertujuan untuk mengidentifikasi mekanisme yang dapat menyebabkan kurang tidur.

Secara keseluruhan, peneliti melihat data tentang 117 peserta dan menggunakan PET dan MRI scan untuk menilai aktivitas otak dan mekanisme otak dalam konteks kurang tidur, alergi, dan regulasi emosional.

Bersambung ke bagian dua …

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *