Kabar Kesehatan – Bakteri Usus Dapat Merusak Hati Dengan Mengubah Karbohidrat Menjadi Alkohol Bagian 1

Peneliti menemukan bahwa strain bakteri usus Klebsiella pneumonia dapat meningkatkan kadar alkohol dalam darah seseorang tanpa adanya konsumsi alkohol. Mereka menghubungkan ini dengan penyakit hati berlemak nonalkohol pada tikus dan manusia.

Penyakit hati berlemak nonalkohol (NAFLD) adalah kondisi umum di mana kelebihan lemak menumpuk di hati seseorang. Sebuah studi 2019 di Journal of Hepatology memperkirakan prevalensi global NAFLD sekitar 25%.

Di Amerika Serikat, Institut Nasional Penyakit Diabetes dan Pencernaan dan Ginjal (NIDDK), yang merupakan bagian dari Institutes of Health (NIH), menempatkan jumlah orang dewasa yang hidup dengan NAFLD antara 30 dan 40%. Mereka memperkirakan jumlah anak berusia 2-19 tahun dengan NAFLD mendekati 10%.

Mayoritas orang dengan NAFLD memiliki hati berlemak sederhana atau hati berlemak nonalkohol. Ini adalah jenis yang paling umum dan tidak memiliki hubungan dengan kerusakan hati jangka panjang. Namun, NIDDK memperkirakan bahwa antara 3 dan 12% orang dewasa memiliki steatohepatitis nonalkohol, atau NASH, yang merupakan bentuk NAFLD yang lebih parah.

NASH disertai dengan peradangan di hati, yang dapat menyebabkan jaringan parut dan kanker hati jangka panjang .

Tidak jelas mengapa beberapa orang mengembangkan hati berlemak sederhana, dan yang lain mengembangkan NASH.

Sebuah studi baru dalam Metabolisme Sel menunjukkan mikrobioma kami sebagai faktor yang berkontribusi. Di sini, tim peneliti menemukan beberapa jenis bakteri usus Klebsiella pneumonia , yang dapat memfermentasi karbohidrat menjadi alkohol tingkat tinggi dan menyebabkan kerusakan hati.

Kasus sindrom pembuatan bir otomatis

Jing Yuan dari Capital Institute of Pediatrics di Beijing di China adalah penulis utama studi ini, yang juga termasuk kolaborator dari Akademi Ilmu Kedokteran Militer, Institut Mikrobiologi dan Epidemiologi Beijing, dan Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok, juga di Beijing .

Dalam makalah penelitian, Yuan dan rekan-rekannya menggambarkan kasus seorang pria dengan sindrom auto-brewery .

Kondisi langka ini terjadi ketika usus seseorang menghasilkan alkohol dengan memfermentasi makanan kaya karbohidrat. Alkohol yang disebut endogen ini menyebabkan peningkatan alkohol dalam darah bahkan jika seseorang belum mengonsumsi minuman beralkohol.

Para ahli biasanya mengaitkan sindrom auto-brewery dengan pertumbuhan berlebih dari ragi Saccharomyces cerevisiae . Namun, Yuan dan rekan-rekannya menemukan bahwa obat antijamur tidak meningkatkan gejala orang tersebut. Tim kemudian mengalihkan perhatian mereka ke bakteri di ususnya.

Mereka menemukan dua jenis bakteri komensal Klebsiella pneumonia, yang dapat menghasilkan kadar alkohol yang signifikan melalui fermentasi di lingkungan laboratorium.

didukung oleh Proyek Rubicon

Tim kemudian menganalisis bakteri usus dari 11 sukarelawan dengan NAFL, 32 dengan NASH, dan 48 tanpa NAFLD.

“Dalam kohort kami, data menunjukkan bahwa 61% pasien NAFLD membawa [ K. pneumonia ] penghasil alkohol [tinggi] dan sedang , sementara nilai ini hanya 6,25% pada kontrol,” para penulis menulis dalam makalah.

Bersambung ke bagian dua …

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *