Kabar Kesehatan – Bakteri Usus Dapat Merusak Hati Dengan Mengubah Karbohidrat Menjadi Alkohol Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai bakteri usus dapat merusak hati dengan mengubah karbohidrat menjadi alkohol.

Dalam analisis lanjutan, tim mengukur alkohol dalam darah dari satu set sukarelawan setelah tes toleransi glukosa oral, yang berarti mereka masing-masing mengonsumsi minuman manis.

Alkohol darah rata-rata dari mereka yang berada dalam kelompok NAFLD adalah lebih dari 3,5 kali lipat dari kelompok kontrol.

Yuan menyarankan bahwa menggunakan tes toleransi glukosa oral mungkin merupakan cara baru untuk mendiagnosis NAFLD pada orang yang telah meningkatkan alkohol dalam darah karena alkohol yang tinggi menghasilkan jenis K. pneumonia .

“Pada tahap awal, penyakit hati berlemak bersifat reversibel. Jika kita dapat mengidentifikasi penyebabnya lebih cepat, kita dapat mengobati dan bahkan mencegah kerusakan hati,” komentarnya.

Apakah K. pneumonia menyebabkan NAFLD?

Untuk mengetahui apakah alkohol tinggi yang memproduksi K. pneumonia secara langsung dapat menyebabkan kerusakan hati, tim beralih ke model tikus bebas kuman.

Para peneliti membiakkan hewan-hewan ini di lingkungan yang steril, dan mereka tidak memiliki mikrobioma usus sendiri. Ini memungkinkan para ilmuwan untuk memperkenalkan dan mempelajari kombinasi bakteri tertentu.

Tikus yang menerima alkohol tinggi K. pneumonia memiliki tanda-tanda kerusakan hati, mirip dengan tikus yang diberi alkohol, dalam waktu 8 minggu.

Dalam putaran percobaan lebih lanjut, kelompok tikus yang berbeda menerima transplantasi mikroba tinja dari orang dengan NASH atau dari tikus yang sebelumnya terpapar pada jenis K. pneumonia yang mengandung alkohol tinggi . Dalam kedua kasus, kerusakan hati terlihat jelas dalam 8 minggu.

Namun, ketika para ilmuwan menghilangkan strain K. pneumonia ini sebelum transplantasi, hati hewan tampak normal.

Dalam makalah tersebut, penulis berpendapat bahwa ini menunjukkan bahwa mikroba ini dapat secara langsung berkontribusi pada perkembangan NAFLD tikus. Namun, mereka mengakui bahwa kondisinya kompleks dan bahwa mekanisme yang ditemukan dalam penelitian ini mungkin hanya terjadi pada sekelompok orang yang mengembangkan NAFLD.

“NAFLD adalah penyakit heterogen dan mungkin memiliki banyak penyebab. Penelitian kami menunjukkan K. pneumonia sangat mungkin salah satunya. Bakteri ini merusak hati Anda seperti alkohol, kecuali Anda tidak punya pilihan,” kata Jing Yuan.

“Kemungkinan bakteri ini masuk ke tubuh manusia melalui beberapa pembawa dari lingkungan, seperti makanan,” kata penulis studi senior Di Lui dari Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok.

“Tapi saya tidak berpikir pembawa itu lazim – jika tidak kita akan mengharapkan tingkat NAFLD yang jauh lebih tinggi,” ia mengingatkan.

“Juga, beberapa orang mungkin memiliki lingkungan usus yang lebih cocok untuk pertumbuhan dan kolonisasi K. pneumonia daripada yang lain karena genetika mereka,” Lui menyimpulkan. “Kami tidak mengerti faktor apa yang membuat seseorang lebih rentan terhadap K. pneumonia khusus ini , dan itulah yang ingin kami ketahui selanjutnya.”

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *