Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Cukup Menerima Hasil Tes DNA Dapat Mengubah Fisiologi Bagian 1

Pengetahuan adalah kekuatan tetapi, ketika datang untuk mengetahui risiko genetik kita, dapatkah terlalu banyak informasi menjadi hal yang buruk? Sebuah penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa hanya mengetahui risiko genetik kita dapat memengaruhi fisiologi kita.

Selama bertahun-tahun, para peneliti telah mengidentifikasi faktor risiko genetik untuk berbagai kondisi.

Karena pengujian genetik menjadi lebih cepat, lebih efektif biaya, dan semakin akurat, tes DNA menjadi relatif umum.

Setiap tahun, jutaan orang mengakses informasi tentang risiko genetik mereka mengembangkan kondisi seperti Alzheimer.

Beberapa memperkirakan bahwa pada tahun 2017 saja, 1 dari 25 orang di Amerika Serikat membeli tes genetik yang dipersonalisasi.

Salah satu alasan mengapa para ahli melakukan tes-tes ini adalah untuk memberi tahu seseorang kondisi apa yang mungkin mereka hadapi pada peningkatan risiko pengembangan, memberi mereka dorongan untuk membuat perubahan gaya hidup untuk mengurangi risiko.

Risiko genetik, plasebo, dan nocebo

Saat ini, ada perdebatan tentang apakah mengetahui faktor risiko genetik dapat memotivasi orang untuk mengubah gaya hidup mereka dan menjadi kekuatan keseluruhan untuk kebaikan.

Bahkan, ada beberapa bukti yang mengetahui tentang risiko genetik bisa berdampak negatif dalam beberapa kasus. Ini karena individu cenderung menganggap susunan genetik mereka berada di luar kendali mereka , mungkin meyakinkan mereka untuk menyerah begitu saja.

Sebuah penelitian baru di Nature Human Behavior mendekati bidang penelitian baru ini dari arah yang sedikit berbeda. Di dalamnya, para ilmuwan bertanya apakah hanya menerima informasi risiko genetik dapat mengubah risiko seseorang.

Penelitian, dari Stanford University di California, memanfaatkan efek plasebo – di mana intervensi diam-diam, seperti pil gula, memiliki manfaat yang terukur.

Efek plasebo sangat kuat sehingga, dalam uji coba obat, plasebo dapat memberikan pengaruh yang sama besarnya seperti obat yang menjalani pengujian.

Kebalikan dari plasebo – di mana intervensi inert memiliki efek buruk – dikenal sebagai nocebo. Misalnya, seperti yang dijelaskan oleh penulis Stanford, “hanya mengungkapkan potensi efek samping obat dapat meningkatkan prevalensi mereka, bahkan ketika penyedia menekankan bahwa efek samping ini kadang-kadang atau tidak biasa.”

Untuk penelitian saat ini, tim peneliti menginformasikan kepada 116 peserta mereka bahwa mereka mengambil bagian dalam penelitian yang mengamati hubungan antara DNA dan diet.

Pertama, setiap peserta menjalani tes latihan untuk menilai kebugaran mereka. Kemudian, tim peneliti memberi mereka makan. Setelah makan, para ilmuwan mengukur tingkat peptida tertentu untuk menilai seberapa lapar atau kenyang (kenyang) para peserta.

Mereka kemudian menyelidiki genom masing-masing peserta untuk dua gen tertentu: satu yang terkait dengan kapasitas latihan dan satu dengan obesitas.

Seperti yang diharapkan, selama latihan dan analisis darah pasca makan, para peneliti bisa melihat sedikit perbedaan terkait dengan varian gen tertentu. Misalnya, mereka dengan versi pelindung dari gen latihan yang dilakukan sedikit lebih baik dalam tes latihan.

Bersambung ke bagian dua …

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *