Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Dapatkah Kecerdasan Buatan Menjadi Masa Depan Bagi Diagnosis Kanker Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai dapatkah kecerdasan buatan menjadi masa depan bagi diagnosis kanker.

Pada akhir proses, algoritma tersebut 100% akurat pada gambar sintetis; selanjutnya, mereka pindah ke pemindaian kehidupan nyata. Mereka memiliki akses ke hanya 10 pemindaian: setengahnya menunjukkan lesi ganas dan separuhnya lainnya menunjukkan lesi jinak.

“Kami memiliki tingkat akurasi 80%. Selanjutnya, kami terus menyempurnakan algoritme dengan menggunakan lebih banyak gambar dunia nyata sebagai input,” kata Prof. Assad Oberai.

Meskipun 80% baik, itu tidak cukup baik – namun, ini baru permulaan dari proses. Para penulis percaya bahwa jika mereka telah melatih algoritma pada data nyata, itu mungkin telah menunjukkan peningkatan akurasi. Para peneliti juga mengakui bahwa tes mereka terlalu kecil untuk memprediksi kemampuan sistem di masa depan.

Pertumbuhan AI

Dalam beberapa tahun terakhir, ada minat yang tumbuh dalam penggunaan AI dalam diagnostik. Sebagai salah satu penulis menulis :

“AI sedang berhasil diterapkan untuk analisis gambar dalam radiologi, patologi, dan dermatologi, dengan kecepatan diagnostik melebihi, dan ketepatan paralel, para ahli medis.”

Namun, Prof. Oberai tidak percaya bahwa AI dapat menggantikan operator manusia yang terlatih. Dia menjelaskan bahwa “[konsensus umum] adalah jenis-jenis algoritma ini memiliki peran yang signifikan untuk dimainkan, termasuk dari para profesional pencitraan yang akan paling berdampak. Namun, algoritma ini akan sangat berguna ketika mereka tidak berfungsi sebagai kotak hitam. Apa yang dilihatnya yang membawanya ke kesimpulan akhir? Algoritme harus dapat dijelaskan agar berfungsi sebagaimana dimaksud. “

Para peneliti berharap mereka dapat memperluas metode baru mereka untuk mendiagnosis jenis kanker lainnya. Di mana pun tumor tumbuh, itu mengubah cara jaringan berperilaku, secara fisik. Seharusnya dimungkinkan untuk memetakan perbedaan-perbedaan ini dan melatih suatu algoritma untuk menemukannya.

Namun, karena setiap jenis kanker berinteraksi dengan lingkungannya secara berbeda, suatu algoritma akan perlu untuk mengatasi berbagai masalah untuk setiap jenis kanker. Oberai sedang melakukan CT scan kanker ginjal untuk menemukan cara-cara AI dapat membantu diagnosis di sana.

Meskipun ini adalah hari-hari awal untuk penggunaan AI dalam diagnosis kanker, ada harapan besar untuk masa depan.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *