Kabar Kesehatan – Dapatkan Penggunaan Testosteron untuk Mengobati Depresi dalam Bekerja

Para ahli medis telah mendiskusikan apakah pengobatan testosteron dapat mengurangi gejala depresi pada pria selama bertahun-tahun. Sebuah meta-analisis baru-baru ini mencoba untuk menggambar gambaran yang lebih jelas.

Depresi adalah masalah global utama. Per tahun, gangguan depresi mayor mempengaruhi sekitar 16,1 juta orang dewasa di Amerika Serikat saja.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menggambarkan depresi sebagai “penyebab utama kesehatan yang buruk dan cacat di seluruh dunia.”

Ada obat yang tersedia untuk mengelola gejala depresi, tetapi mereka tidak bekerja untuk semua orang.

Bahkan, persentase orang yang signifikan tidak mengalami bantuan jangka panjang, bahkan setelah mencoba beberapa obat-obatan.

Depresi kira-kira dua kali lebih umum pada wanita seperti pada pria, yang berarti bahwa depresi saat ini mempengaruhi sekitar 100 juta pria.

Perdebatan testosteron

Para ilmuwan telah membahas apakah terapi testosteron dapat membantu mengobati depresi pada pria selama beberapa dekade . Sebagai steroid neuroaktif, testosteron dapat memengaruhi suasana hati, menjadikannya sebagai hormon yang masuk akal untuk dipelajari berkaitan dengan suasana hati yang rendah.

Dalam model tikus depresi, terapi testosteron meningkatkan produksi serotonin , atau bahan kimia bahagia. Juga, kadar testosteron cenderung turun saat pria menua, dan beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa pria dengan kadar yang lebih rendah lebih mungkinmengalami gejala depresi.

Namun, penelitian lain tidak menemukan hubungan antara kadar testosteron yang lebih rendah dan suasana hati yang rendah. Lainnya masih melakukan menemukan hubungan antara kadar testosteron dan depresi, tetapi hanya dalam kelompok-kelompok tertentu dari laki-laki.

Karena perbedaan antara penelitian, profesional kesehatan tidak merekomendasikan pengobatan testosteron pada pria dengan depresi; Namun, ada kemungkinan kuat bahwa setidaknya beberapa pria mungkin mendapat manfaat.

Terapi depresi yang ada hanya bekerja untuk sebagian populasi. Untuk alasan ini, penting untuk memahami apakah testosteron dapat membantu dalam kasus yang resistan terhadap pengobatan.

Untuk tujuan ini, beberapa peneliti baru-baru ini melakukan meta-analisis pada penelitian yang ada yang melihat pada testosteron dan depresi.

Menurut penulis, analisis mereka adalah “pemeriksaan terbesar sampai saat ini dari asosiasi pengobatan testosteron dengan gejala depresi pada pria.”

Secara khusus, para peneliti bertujuan untuk “memeriksa hubungan pengobatan testosteron dengan penguraian gejala depresi pada pria dan untuk memperjelas efek moderasi status testosteron, status depresi, usia, durasi pengobatan, dan dosis.”

Mereka baru-baru ini menerbitkan temuan mereka di jurnal JAMA Psychiatry .

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *