Kabar Kesehatan – Depresi Dapat Meningkatkan Risiko Detak Jantung yang Tidak Normal

Risiko seseorang mengembangkan gangguan umum pada jantung yang disebut atrial fibrilasi, atau detak jantung yang tidak teratur, dapat meningkat jika mereka juga mengalami depresi, menurut data baru. Data ini telah dipresentasikan baru-baru ini pada sesi ilmiah American Heart Association (AHA) 2018 tentang Epidemiologi dan Pencegahan | Gaya Hidup dan Kesehatan Cardiometabolic, yang digelar di New Orleans, LA.

Update Data Jantung dan Stroke 2018 dari AHA mengklaim bahwa 2,7 juta orang di Amerika Serikat memiliki fibrilasi atrium (A-fib). A-fib terjadi ketika ruang atas spasme jantung, yang karenanya mencegah mereka memindahkan darah ke ruang bawah jantung. Ketika darah terkumpul di ruang atas jantung, itu bisa menggumpal, yang dapat menyebabkan stroke .

Angka dari National Institutes of Health (NIH) menunjukkan bahwa, di seluruh AS, lebih dari 16 juta orang dewasa mengalami depresi . Dan, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), selama periode 2 minggu, 7,6 persen orang di atas usia 12 mengalami depresi.

Penyebab depresi tidak dipahami dengan baik, tetapi para ilmuwan percaya bahwa faktor psikososial, lingkungan, perilaku, dan genetik semuanya memainkan peran. Dalam studi terbaru, para peneliti dari Keck School of Medicine di University of Southern California di Los Angeles menganalisis data dari Proyek Multi-Etnis Penelitian Atherosclerosis (MESA).

Lebih dari 6.600 warga AS dari berbagai kelompok etnis mengambil bagian dalam MESA, dan mereka diikuti selama 13 tahun. Para peserta berusia 62, rata-rata, dan mereka bebas dari penyakit jantung pada awal penelitian.

Mereka yang mengambil antidepresan dan yang memiliki skor tertinggi pada tes skrining klinis untuk depresi ditemukan pada lebih dari 30 persen peningkatan risiko untuk A-fib, dibandingkan dengan peserta dengan skor rendah untuk depresi dan yang tidak mengambil antidepresan.

Studi ini tidak dapat menentukan dengan tepat bagaimana fungsi jantung dapat terganggu oleh depresi. Tapi, para peneliti berhipotesis bahwa peradangan dan peningkatan kadar beberapa hormon dapat mencegah jantung untuk dapat mempertahankan ritme yang teratur.

“Temuan kami,” jelas peneliti utama Dr Parveen Garg, “mengidentifikasi sebagian besar orang Amerika yang mungkin pada peningkatan risiko untuk mengembangkan fibrilasi atrium dan yang mungkin mendapat manfaat dari upaya yang lebih ditargetkan untuk mencegah aritmia ini .”

“Jika temuan kami ditegaskan dalam penelitian masa depan, terutama yang secara formal menilai untuk depresi klinis, maka kita perlu melihat apakah mengobati depresi dapat menurunkan risiko untuk fibrilasi atrium,” kata Dr. Parveen Garg.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *