Kabar Kesehatan – Diet yang Baik Dapat Meningkatkan Perawatan Atas Gangguan Bipolar

Kualitas diet dapat mempengaruhi banyak aspek kesehatan fisik dan psikologis seseorang. Penelitian baru menyelidiki apakah faktor-faktor ini juga dapat mempengaruhi efektivitas perawatan untuk gangguan mood – terutama bipolar.

Suasana hati orang-orang yang memiliki gangguan bipolar berfluktuasi antara dua ekstrem.

Ini adalah “tertinggi”, di mana orang merasa gembira dan mungkin terlibat dalam perilaku berbahaya, dan “terendah”, yang dicirikan oleh depresi dan kelesuan.

Karena dua suasana hati berlawanan yang ekstrem menandai gangguan ini, seringkali sulit untuk memperlakukan kedua “tertinggi” (atau “episode manik”) dan “terendah” (atau “episode depresi”) dengan kemanjuran yang sama.

Penelitian baru yang dipresentasikan di Kongres European Congress of Neuropsychopharmacology , yang diadakan di Barcelona, Spanyol, sekarang menunjukkan bahwa kebiasaan berat dan pola makan dapat mempengaruhi seberapa efektif perawatan untuk gangguan bipolar sebenarnya.

Secara khusus, diet yang sehat dapat membantu terapi untuk episode depresi, catat penulis penelitian. Mereka juga menjelaskan bahwa, sebaliknya, diet yang buruk dapat berkontribusi pada peradangan yang meningkat, yang mungkin berdampak negatif pada gejala seseorang.

“Jika kami dapat mengkonfirmasi hasil ini, maka itu adalah kabar baik bagi orang-orang dengan gangguan bipolar, karena ada kebutuhan besar untuk perawatan yang lebih baik untuk fase depresi gangguan bipolar,” kata pemimpin peneliti Melanie Ashton, dari Deakin University di Geelong, Australia.

Tim ini terdiri dari para ilmuwan dari berbagai lembaga akademis dan penelitian di seluruh Australia, Jerman, dan Amerika Serikat.

Bagaimana diet dapat memengaruhi hasil terapi

Ashton dan rekan melakukan uji klinis di mana mereka merekrut 181 peserta, di antaranya 133 menyediakan semua data yang diperlukan untuk analisis akhir. Semua peserta mengalami depresi bipolar, yang merupakan fase depresif dari gangguan bipolar.

Untuk jangka waktu 16 minggu, tim secara acak mengalokasikan semua peserta untuk menerima satu dari tiga jenis perawatan:

  • campuran nutraceuticals (atau nutrisi alami kadang-kadang digunakan sebagai alternatif untuk obat-obatan dan yang dapat membantu mengobati atau mencegah penyakit kronis), termasuk zat anti-inflamasi n-acetylcysteine (NAC)
  • hanya NAC
  • sebuah plasebo

Para peneliti memberikan perawatan ini bersama dengan pengobatan normal peserta untuk gangguan bipolar.

Pada awal persidangan, tim juga mengumpulkan informasi yang relevan dari para sukarelawan, termasuk: indeks massa tubuh (BMI), ukuran depresi, dan sejauh mana mereka dapat berfungsi secara normal pada hari-hari.

Para peneliti menilai kemajuan para sukarelawan setiap 4 minggu – termasuk 4 minggu setelah penghentian pengobatan eksperimental. Mereka juga meminta mereka untuk menjawab kuesioner yang mengevaluasi kebiasaan diet.

Ini memungkinkan mereka memberi skor untuk setiap peserta tergantung seberapa sehat makanan reguler mereka.

Makanan yang berkualitas baik termasuk konsumsi buah dan sayuran yang tinggi, sedangkan diet yang buruk bergantung pada makanan tinggi lemak jenuh dan karbohidrat olahan , serta konsumsi alkohol berlebih.

Ashton dan timnya mengkategorikan diet sehat sebagai makanan anti-inflamasi dan kualitas buruk sebagai pro-inflamasi, berdasarkan isinya.

“Kami menemukan bahwa orang-orang yang memiliki diet berkualitas lebih baik, diet dengan sifat anti-inflamasi, atau BMI yang lebih rendah , menunjukkan tanggapan yang lebih baik terhadap pengobatan nutraceutical tambahan daripada mereka yang melaporkan diet berkualitas rendah, atau diet termasuk makanan yang mempromosikan peradangan , atau yang kelebihan berat badan,” Melanie Ashton.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *