Kabar Kesehatan – Hubungan Antara Sleep Apnea dan Depresi

Penelitian baru telah mengeksplorasi hubungan antara sleep apnea dan depresi dan menunjukkan bahwa yang pertama mungkin menjadi salah satu alasan mengapa perawatan depresi gagal.

Sekitar 20-30% orang dengan depresi dan gangguan mood lainnya tidak mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan dari terapi yang ada.

Depresi adalah ” penyebab utama kecacatan diseluruh dunia.”

Untuk alasan ini, mencari terapi yang efektif adalah yang terpenting.

Penelitian baru menunjukkan obstructive sleep apnea (OSA) sebagai penyebab potensial untuk depresi yang resisten terhadap pengobatan dan menunjukkan bahwa skrining untuk dan mengobati kondisi tidur dapat mengurangi gejala depresi.

William V. McCall – ketua Departemen Psikiatri dan Perilaku Kesehatan di Medical College of Georgia di Augusta University – adalah penulis studi pertama dan yang bersesuaian.

Dia mengatakan, “Tidak ada yang berbicara tentang mengevaluasi untuk [OSA] sebagai penyebab potensial dari depresi yang resisten terhadap pengobatan, yang terjadi pada sekitar 50% dari [orang] dengan gangguan depresi mayor.”

Dia berharap bahwa makalah baru tim – muncul di The Journal of Psychiatric Research – akan memperbaiki ini.

14% dari mereka yang mengalami depresi memiliki OSA

McCall dan tim meneliti tingkat OSA yang tidak terdiagnosis dalam uji klinis acak dari orang-orang dengan gangguan depresi mayor dan kecenderungan bunuh diri.

Mereka merekrut 125 orang dengan depresi, awalnya dengan tujuan untuk menentukan apakah mengobati insomnia mereka akan meningkatkan gejala depresi mereka.

Percobaan awal mengecualikan orang yang berisiko OSA, seperti mereka yang minum pil tidur, atau orang dengan obesitas atau sindrom kaki gelisah .

Para ilmuwan menguji para peserta dengan studi tidur dan menemukan bahwa 17 dari 125 (hampir 14%) memiliki OSA.

McCall dan rekannya mencatat bahwa orang yang memiliki OSA tidak hadir dengan indikator keparahan OSA yang biasa, seperti kantuk di siang hari. Juga, 6 dari 17 orang adalah wanita non-obesitas.

Ini berbeda dengan kelompok demografis yang biasanya berisiko OSA: pria yang kelebihan berat badan.

“Kami benar-benar terkejut,” kata Dr. McCall, “bahwa orang-orang tidak cocok dengan gambaran seperti apa [OSA] seharusnya.”

Juga, 52 dari 125 peserta mengalami depresi yang resisten terhadap pengobatan; 8 dari mereka dengan depresi yang resisten terhadap pengobatan juga memiliki OSA.

Pilihan pengobatan di masa depan

Para peneliti menunjukkan bahwa kondisi yang mendasarinya – seperti hipotiroidisme , kanker , dan penyakit arteri karotid – mungkin sering menjadi penyebab depresi yang resisten terhadap pengobatan.

Oleh karena itu, banyak orang dengan depresi menjalani serangkaian tes invasif dan mahal dalam upaya untuk mencari tahu penyebab kegagalan pengobatan depresi.

Tes semacam itu mungkin termasuk pemindaian MRI atau bahkan ketukan tulang belakang – tetapi Dr. McCall dan tim mendesak untuk melakukan tes tidur terlebih dahulu. “Saya berpikir sebelum kita melakukan spinal tap untuk depresi yang resisten terhadap pengobatan, kita mungkin perlu melakukan tes tidur terlebih dahulu,” katanya.

“Kita tahu bahwa [orang-orang] dengan sleep apnea berbicara tentang gejala-gejala depresi,” ia melanjutkan. “Kami tahu bahwa jika Anda memiliki [OSA], Anda tidak akan merespons dengan baik terhadap antidepresan .”

“Kami tahu bahwa jika Anda menderita sleep apnea dan mendapatkan [mesin CPAP], itu menjadi lebih baik dan sekarang kami tahu bahwa ada kasus tersembunyi sleep apnea pada orang yang mengalami depresi dan [memiliki] kecenderungan bunuh diri,” kata William V. McCall.

Namun, penulis penelitian juga mengakui bahwa faktor lain – seperti efek samping dari obat lain, termasuk beta-blocker dan kortikosteroid – dapat menyebabkan depresi yang resisten terhadap pengobatan.

Mereka juga menunjukkan bahwa kecenderungan bunuh diri juga merupakan faktor kunci, dan para peneliti menyarankan bahwa penyelidikan lebih lanjut harus menjadi pertanyaan apakah mengobati sleep apnea juga akan mengurangi ide bunuh diri.

Di Amerika Serikat, bunuh diri adalah penyebab kematian nomor 10 di antara orang-orang dari segala usia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *