Kabar Kesehatan – Jamur Dari Usus Dapat Meningkat Kanker di Pankreas Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai jamur dari usus dapat meningkat kanker di pankreas.

NCI juga memperkirakan bahwa selama 2009-2015, hanya 9,3% orang dengan kanker pankreas bertahan 5 tahun atau lebih setelah diagnosis mereka.

Ada berbagai jenis kanker pankreas, tergantung pada jenis jaringan dan lokasi asal. Yang paling umum dari ini – dan subjek penelitian – adalah pankreas adenokarsinoma duktal (PDA), yang menyumbang sekitar 90% kanker pankreas.

Studi menelusuri kemajuan jamur dari usus

Dalam penelitian terbaru, Dr. Miller dan rekannya menganalisis sampel feses dari tikus dengan dan tanpa PDA. Mereka menggunakan alat statistik dan genomik canggih untuk memantau spesies dan jumlah jamur selama 30 minggu.

Dengan menandai protein neon ke jamur, tim itu juga dapat melacak perjalanan mereka dari usus ke pankreas.

Dengan menggunakan berbagai langkah dan alat pelacak ini, para peneliti melihat bagaimana populasi jamur berubah selama periode penelitian.

Mereka menemukan bahwa pankreas murine kanker dan non-kanker berbeda dalam ukuran dan komposisi populasi jamur mereka. Mereka juga melihat perbedaan ini dalam sampel jaringan pankreas manusia.

Perbedaan yang paling nyata adalah peningkatan besar dalam spesies milik genus Malassezia dalam jaringan kanker.

Spesies jamur lain, seperti yang termasuk Parastagonospora , Saccharomyces , dan Septoriella , juga meningkat tetapi pada tingkat yang lebih rendah .

“Kami telah lama mengetahui bahwa jamur Malassezia – umumnya ditemukan pada kulit dan kulit kepala – bertanggung jawab atas ketombe dan beberapa bentuk eksim , tetapi studi baru-baru ini juga mengaitkannya dengan kanker kulit dan kanker usus besar ,” kata rekan penulis studi Deepak Saxena, Ph.D., seorang profesor di College of Dentistry di NYU.

“Temuan baru kami menambah bukti bahwa Malassezia juga berlimpah dalam tumor pankreas,” kata Deepak Saxena, Ph.D.

Tim menemukan bahwa mengobati tikus dengan obat antijamur yang kuat yang disebut amfoterisin B mengurangi berat tumor sebesar 20-40%. Pengobatan ini juga mengurangi displasia duktus, tahap awal dalam perkembangan kanker pankreas, sebesar 20-30%.

Pengobatan antijamur juga meningkatkan kekuatan antikanker gemcitabine, obat kemoterapi standar , sebesar 15-25%, catat para peneliti.

Malassezia memicu mekanisme kekebalan tubuh

Eksperimen lebih lanjut mengungkapkan bahwa kanker pankreas tumbuh 20% lebih cepat ketika organ itu hanya mengandung spesies Malassezia . Para peneliti menemukan ini ketika mereka memperkenalkan kembali jamur ini ke dalam pankreas pada tikus yang dirawat.

Ketika jamur umum lainnya hadir bersama spesies Malassezia , kanker tidak tumbuh secepat.

Berdasarkan hasil ini dan lainnya, para peneliti menyarankan bahwa Malassezia meningkatkan risiko kanker pankreas dengan memicu kaskade pelengkap – mekanisme kekebalan tubuh.

Kaskade komplemen milik bagian kuno dari sistem kekebalan yang melawan infeksi. Namun, itu juga dapat meningkatkan pertumbuhan sel setelah infeksi telah sembuh dan fase penyembuhan telah dimulai.

Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa, dalam kombinasi dengan gen yang salah, kaskade komplemen dapat mempromosikan jenis pertumbuhan jaringan agresif yang terjadi pada kanker.

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *