Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Mencari Kecantikan dalam DNA

Apa dasar genetik untuk daya tarik wajah? Sebuah studi baru telah melakukan penelitian.

Sedikit yang berpendapat bahwa dianggap menarik adalah keuntungan sosial. Penelitiantelah menunjukkan bahwa orang yang dianggap menarik lebih mungkin mendapatkan pekerjaan yang lebih baik, berkinerja lebih baik secara akademis, dan menghasilkan lebih banyak uang.

Satu penelitian yang lebih tua bahkan menyatakan bahwa bayi yang menarik lebih mungkin untuk menerima lebih banyak perawatan dan pengasuhan dari ibu mereka daripada yang tidak menarik.

Meskipun sepertinya dadu genetik tidak adil mendukung orang-orang ini, secara ilmiah sangat sedikit yang diketahui tentang gen yang menopang kecantikan wajah.

Jadi, sekelompok peneliti menetapkan untuk menentukan apakah ada gen yang terkait dengan daya tarik wajah. Asisten profesor Qiongshi Lu, Ph.D., dari University of Wisconsin-Madison, adalah penulis utama studi baru, yang muncul dalam jurnal PLOS Genetics .

Bagaimana ‘gen kecantikan’ berbeda berdasarkan jenis kelamin

Lu dan rekannya menggunakan data genetik dari 4.383 orang untuk melakukan studi asosiasi genome.

Para peneliti meminta sukarelawan untuk menilai daya tarik orang berdasarkan foto buku tahunan mereka dan membandingkan skor daya tarik dengan susunan genetik masing-masing individu.

Analisis tersebut mengungkapkan beberapa gen yang berkorelasi dengan daya tarik wajah. Namun, peran gen ini bervariasi menurut jenis kelamin.

Khususnya: Pada wanita, variasi genetik yang terkait dengan kecantikan juga terkait dengan gen yang mengatur massa tubuh dan lemak. Pada pria, varian genetik “kecantikan” dihubungkan dengan gen yang memengaruhi kadar kolesterol.

Studi sebelumnya telah menunjukkan, perhatikan para peneliti, bahwa kadar kolesterol darah berperan “dalam sintesis testosteron dan hormon steroid lainnya.”

“Hasil ini,” para penulis menyimpulkan, “tidak hanya memberikan wawasan baru yang mendasar tentang dasar genetik daya tarik wajah, tetapi juga mengungkapkan hubungan yang kompleks antara daya tarik dan berbagai sifat manusia.”

Penulis utama berkomentar tentang temuan ini, dengan mengatakan, “Mirip dengan banyak sifat manusia lainnya, tidak ada ‘gen master’ yang menentukan daya tarik seseorang.”

“Sebaliknya, [daya tarik] kemungkinan besar terkait dengan sejumlah besar komponen genetik dengan efek yang lemah. Yang menarik, spesifisitas jenis kelamin adalah pola berulang yang diamati di hampir semua analisis dalam penelitian kami,” kata Qiongshi Lu, Ph.D.

Keterbatasan studi

Para penulis juga mengakui keterbatasan penelitian mereka. Pertama, ukuran sampel “moderat,” serta rasial dan etnis homogen. Peserta semua keturunan Eropa dan sekitar usia yang sama.

Para peneliti tidak menemukan kohort eksternal untuk mereplikasi temuan mereka. “Replikasi dan validasi eksternal adalah langkah penting dalam studi genetika sifat kompleks,” mereka mengakui.

Juga, masih ada banyak pertanyaan yang kami tidak punya jawaban, catat para peneliti.Misalnya, “Apa peran usia, bentuk tubuh fisik, ekspresi wajah, dan rias wajah dalam persepsi daya tarik?”

“Apa dampak perkawinan asortatif pada genetika daya tarik? Dan apa genetika yang dimiliki bersama dan berbeda antara daya tarik dan fenotip wajah yang berkaitan erat seperti simetri, rata-rata, dan fitur dimorfik seksual?” mereka bertanya.

Sementara pertanyaan-pertanyaan seperti itu akan menarik untuk dieksplorasi, tulis para penulis, “Studi ini adalah upaya yang berhasil untuk menjabarkan komponen genetik dari daya tarik wajah manusia.”

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *