Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Mengapa Diet Rendah Gluten Dapat Bermanfaat Bagi Semua Orang

Penelitian baru, yang diterbitkan dalam jurnal Nature Communications, menemukan bahwa diet rendah gluten juga dapat bermanfaat bagi kesehatan orang-orang yang tidak alergi terhadapnya. Namun, manfaatnya tidak sampai hanya ketiadaan gluten.

Orang yang hidup dengan penyakit celiacatauintoleransi gluten memilih diet rendah gluten atau bebas gluten untuk mengelola gejalanya.

Dalam kondisi autoimun, seperti penyakit celiac , misalnya, sistem kekebalan tubuh bereaksi terhadap gluten dengan menargetkan usus kecil.

Mereka yang memiliki intoleransi gluten , atau sensitivitas gluten, melaporkan bahwa protein memicu gejala gastrointestinal, bahkan tanpa adanya penyakit celiac.

Namun, semakin banyak orang yang mengadopsi diet bebas gluten, bahkan jika mereka tidak memiliki penyakit celiac atau alergi gluten. Tetapi beberapa penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa melakukan hal tersebut dapat menimbulkan konsekuensi kesehatan yang merugikan, seperti meningkatkan risiko diabetes tipe 2 .

Para peneliti, yang dipimpin oleh profesor Oluf Pedersen, dari Pusat Yayasan Metabolisme Dasar di Novo Nordisk di Universitas Kopenhagen di Denmark, berangkat untuk menyelidiki apakah diet rendah gluten bermanfaat bagi orang yang tidak alergi terhadap gluten.

Membandingkan diet rendah dan tinggi gluten

Prof. Pedersen dan rekan melakukan uji coba secara acak terhadap 60 orang dewasa Denmark sehat berusia antara 22 dan 65 tahun yang tidak memiliki penyakit celiac, diabetes , atau gangguan lainnya.

Para peserta mengikuti diet gluten rendah 8 minggu dan diet tinggi gluten 8 minggu, masing-masing, dengan periode washout 6 minggu di antaranya.

Diet rendah gluten terdiri dari 2 gram (g) gluten per hari, sedangkan yang tinggi gluten terdiri dari 18 g gluten per hari. Periode washout melibatkan diet teratur dengan 12 g gluten setiap hari.

Kedua pola makan ini serupa dengan jumlah kalori dan kualitas nutrisi yang dikandungnya. Namun, komposisi serat berbeda: diet rendah gluten juga mengandung lebih sedikit serat dari gandum, rye, dan barley, karena ini adalah sumber utama gluten.

Para peneliti memeriksa perubahan dalam fermentasi usus dengan melakukan profil metabolisme sampel urin dan memantau perubahan yang berhubungan dengan diet di mikrobioma usus peserta.

Secara keseluruhan, studi ini menemukan bahwa diet rendah gluten mengubah mikrobioma usus peserta, mengurangi ketidaknyamanan gastrointestinal mereka, dan mengakibatkan penurunan berat badan yang kecil. Para peneliti menganggap perubahan pencernaan, seperti mengurangi kembung, disebabkan oleh perubahan pada bakteri dan fungsi usus.

Prof Pedersen lebih lanjut merinci temuan, mengatakan, “Kami menunjukkan bahwa, dibandingkan dengan diet gluten tinggi, diet rendah serat, kaya gluten menginduksi perubahan dalam struktur dan fungsi ekosistem usus kompleks bakteri, mengurangi hidrogen. pernafasan, dan mengarah ke perbaikan pada kembung yang dilaporkan sendiri. “

“Selain itu, kami mengamati penurunan berat badan yang sederhana, mungkin karena pembakaran tubuh yang meningkat dipicu oleh fungsi bakteri usus berubah,” tambah peneliti terkemuka.

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *