Kabar Kesehatan – Obat Tekanan Darah Umum Dapat Membahayakan Kesehatan Usus

Sebuah tim peneliti menganalisis potensi efek samping dari obat tekanan darah umum dan menemukan bahwa itu dapat meningkatkan risiko kondisi usus yang berpotensi parah.

Tekanan darah tinggi meningkatkan risiko serangan jantung , stroke , gagal jantungkronis , dan penyakit ginjal. Menurut beberapa perkiraan , pada 2015, lebih dari 1 miliar orang hidup dengan tekanan darah tinggi di seluruh dunia.

Dengan menggunakan studi berbasis populasi nasional, subnasional, atau komunitas untuk menganalisis tren tekanan darah di seluruh dunia dari tahun 1975 hingga 2015, para peneliti menemukan bahwa jumlah orang dengan tekanan darah tinggi hampir dua kali lipat selama 40 tahun terakhir.

Perawatan untuk tekanan darah tinggi termasuk perubahan gaya hidup dan obat-obatan. Jenis obat yang diresepkan dokter tergantung pada pengukuran tekanan darah dan masalah medis lain yang mungkin dimiliki orang tersebut.

Obat yang paling umum termasuk inhibitor, yang membantu mengendurkan pembuluh darah, dan menyumbat saluran, yang mencegah aksi kimia alami yang mempersempit pembuluh darah, sehingga memperlambat detak jantung dan mengurangi jumlah darah yang perlu dipompa.

Menganalisis efek obat tekanan darah

Sekarang, para ilmuwan dari Imperial College London, Inggris, telah bekerja sama dengan para peneliti dari Universitas Ludwig Maximilian di Munich, Jerman, untuk menyelidiki kemanjuran dan efek samping potensial dari tiga obat tekanan darah umum: ACE-inhibitor, beta-blocker , dankalsium blocker saluran.

Hasil penelitian muncul dalam jurnal Circulation .

Untuk melakukan penelitian, para peneliti menggunakan analisis genetik. Mereka mengidentifikasi protein yang ditargetkan oleh obat tekanan darah ini dan menganalisis data dari sekitar 750.000 orang untuk mengidentifikasi varian genetik yang mengkode protein ini.

Kemudian, menggunakan data dari studi Biobank di Inggris , para peneliti melihat potensi hubungan antara varian genetik ini dan risiko berbagai penyakit. Dengan kata lain, mereka menggunakan varian genetik sebagai “proksi enetik untuk efek obat antihipertensi.”

Dengan melihat variasi gen yang meniru efek obat tekanan darah tinggi ini, mereka memperkirakan efek obat pada risiko penyakit jantung , risiko stroke, dan risiko sekitar 900 penyakit yang berbeda.

“Studi tentang varian genetik yang meniru efek obat berkembang sebagai konsep yang kuat untuk membantu memprioritaskan uji klinis dan merancang uji klinis yang lebih mungkin berhasil,” jelas Dipender Gill, penulis utama penelitian ini.

Kalsium blocker saluran dan divertikulitis

Tim menemukan hubungan antara varian genetik dan risiko penyakit kardiovaskular yang lebih rendah, tetapi temuan mereka juga menunjukkan bahwa beberapa komponen dalam obat ini mungkin memiliki efek buruk pada kesehatan usus.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa gen berkaitan dengan jenis tertentukalsium channel blocker – disebut “kelas nondihydropyridine” – dapat meningkatkan risiko kondisi usus yang disebut diverticulosis.

Divertikulosis adalah suatu kondisi di mana kantung-kantung kecil terbentuk di lapisan sistem pencernaan. Tonjolan ini biasanya muncul di bagian bawah usus besar, dan mereka jarang menyebabkan masalah kecuali jika mereka meradang atau terinfeksi, yang disebut divertikulitis .

Gejala divertikulitis termasuk rasa sakit di sisi kiri bawah perut, mual, muntah, demam , nyeri perut, dan sembelit .

Divertikulosis dapat menyebabkan darurat medis jika kantong pecah.

Gill mengatakan bahwa ini adalah pertama kalinya ini khusus kalsium blocker saluran menunjukkan kemungkinan koneksi dengan diverticulosis.

“Kami tidak yakin dengan mekanisme yang mendasarinya – meskipun mungkin berhubungan dengan efek pada fungsi otot usus, yang melakukan kontraksi untuk mengangkut makanan melalui usus,” kata Dipender Gill.

Peneliti menambahkan bahwa penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi hubungan antara obat tekanan darah dan penyakit usus dan bahwa temuan ini seharusnya tidak mempengaruhi orang yang menggunakan obat ini.

Dia percaya bahwa para ilmuwan harus menggunakan hasil penelitian sebagai pedoman untuk penelitian di masa depan tetapi dokter tidak harus mengubah pedoman resep mereka untuk saat ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *