Kabar Kesehatan – Para Peneliti Menemukan Hampir 2.000 Bakteri Usus Baru Bagian 2

Lanjutan dari artikel sebelumnya mengenai para peneliti yang menemukan hampir 2.000 bakteri usus baru.

Alasan ini juga mengapa tim yang melakukan studi saat ini memutuskan untuk mengambil rute baru – dan menggunakan kombinasi metode komputasi untuk mencoba dan menghasilkan “peta” mikrobiota manusia yang lebih komprehensif.

“Metode komputasi memungkinkan kita untuk mendapatkan gambaran tentang banyak spesies bakteri yang hidup di usus manusia, bagaimana mereka berevolusi, dan peran apa yang mungkin mereka mainkan dalam komunitas mikroba mereka,” kata rekan penulis studi Alexandre Almeida.

Menuju menciptakan ‘cetak biru yang solid’

“Dalam penelitian ini,” Almeida menjelaskan, “kami memanfaatkan database publik paling komprehensif dari bakteri gastrointestinal untuk mengidentifikasi spesies bakteri yang belum pernah terlihat sebelumnya. Metode analisis yang kami gunakan sangat dapat direproduksi dan dapat diterapkan pada kumpulan data yang lebih besar dan lebih beragam di masa depan, memungkinkan penemuan lebih lanjut. “

Di masa depan, para peneliti berharap bahwa ini dan studi serupa akan lebih lanjut membantu pemahaman mereka tentang usus manusia, yang, pada gilirannya, akan berkontribusi pada pengembangan perawatan yang lebih baik dari berbagai kondisi.

“Penelitian seperti ini membantu kita menciptakan cetak biru usus manusia, yang, di masa depan, dapat membantu kita memahami kesehatan dan penyakit manusia dengan lebih baik dan bahkan dapat memandu diagnosis dan pengobatan penyakit gastrointestinal,” kata Rekan penulis studi Trevor Lawley, dari Wellcome Sanger Institute.

Pada saat yang sama, tim mencatat bahwa penelitian ini telah membuat para peneliti lebih sadar akan kesenjangan besar dalam penelitian di sekitar bakteri usus.

Para ilmuwan saat ini tahu sedikit tentang spesies bakteri yang merupakan karakteristik populasi selain yang menghuni Eropa dan Amerika Utara, para peneliti menekankan.

“Kami melihat banyak spesies bakteri yang sama muncul dalam data dari populasi Eropa dan Amerika Utara. Namun, beberapa set data Amerika Selatan dan Afrika yang kami akses untuk penelitian ini mengungkapkan keragaman signifikan yang tidak ada pada populasi sebelumnya,” catatan Finn.

“Ini menunjukkan bahwa pengumpulan data dari populasi yang kurang terwakili adalah penting jika kita ingin mencapai gambaran yang benar-benar komprehensif tentang komposisi usus manusia,” tambahnya, mendesak para peneliti untuk tetap fokus pada kelompok yang lebih beragam, ke depan.

Berita Terbaru

TuLisberita2020!!222!0_

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *