Kabar Kesehatan – Pendekatan Baru Dapat Menyelamatkan Sel-Sel Otak dari Penyakit Neurodegeneratif Bagian 1

Penyakit neurodegeneratif, seperti Alzheimer dan Huntington, berbagi mekanisme kerusakan sel otak yang dapat menawarkan target baru untuk pengobatan, menurut penelitian baru dalam sel manusia dan tikus.

Sebuah studi Nature Neuroscience baru-baru ini menggambarkan bagaimana para peneliti menemukan mekanisme dan bagaimana hal itu menyebabkan kematian neuron, atau sel-sel saraf.

“Kami telah mengidentifikasi cara baru yang potensial untuk mengurangi kematian sel saraf pada sejumlah penyakit yang ditandai dengan kehilangan tersebut,” kata penulis studi senior Daria Mochly-Rosen, Ph.D., seorang profesor kimia dan sistem biologi di Stanford University School Kedokteran, di California.

Mekanisme ini melibatkan mikroglia dan astrosit, dua jenis sel yang biasanya membantu melindungi neuron, atau sel-sel saraf.

Mikroglia dan astrosit adalah sel glial, sejenis sel yang dulu dianggap sebagai ” lem sistem saraf ” oleh para ilmuwan .

Namun, itu tidak lagi menjadi masalah, karena para peneliti semakin menemukan bahwa sel glial memainkan peran vital dalam perkembangan dan fungsi otak.

Di antara banyak pekerjaan yang dipenuhi astrosit adalah menentukan jumlah dan lokasi koneksi yang dilakukan neuron satu sama lain. Sel glial ini juga melepaskan berbagai bahan kimia, seperti faktor pertumbuhan dan zat penting untuk metabolisme.

Sementara itu, mikroglia terus mencari tanda-tanda cedera jaringan dan membersihkan agen yang mungkin menyebabkannya, termasuk patogen penyakit dan fragmen atau puing-puing dari neuron.

Sel glial dan penyakit neurodegeneratif

Penumpukan protein beracun di dalam sel-sel otak sekarang merupakan ciri yang terkenal dari penyakit neurodegeneratif, seperti Alzheimer, Huntington, dan amyotrophic lateral sclerosis (ALS).

Penumpukan protein beracun menghentikan sel-sel saraf dari bekerja dengan baik dan akhirnya memicu kematian mereka.

Dalam makalah studi mereka, penulis juga menggambarkan fitur lain, penyakit neurodegeneratif yang kurang terkenal. Fitur ini adalah aktivasi sel glial “ke keadaan yang memicu peningkatan sekresi faktor proinflamasi.”

Aktivasi sel glial ini, pada gilirannya, mengarah ke serangkaian proses yang juga merusak neuron. Para ilmuwan menyebut kumpulan mekanisme ini “peradangan saraf.”

Para peneliti menduga bahwa pemicu peradangan saraf oleh sel glial adalah adanya puing-puing dari neuron.

Penelitian pada hewan, misalnya, telah menunjukkan bahwa, setelah cedera otak, mikroglia dapat mengaktifkan astrosit menjadi keadaan yang disebut A1 dan menyebabkan kerusakan lebih lanjut dan kematian pada neuron.

Bersambung ke bagian dua …

Berita Terbaru

PenulisBerita@!!76798

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *