Agen Bola Terpercaya Agen Bola Terpercaya

Kabar Kesehatan – Penelitian Melihat Hubungan Antara Bakteri Usus dan Autisme Bagian 1

Penelitian baru mencari microbiome usus untuk mencoba mengatasi beberapa gejala yang terkait dengan autisme, tetapi penyelidikan ini dilengkapi dengan serangkaian masalahnya sendiri.

The National Institute of Neurological Gangguan dan Stroke menjelaskan bahwa “spektrum autism gangguan (ASD) mengacu pada sekelompok gangguan perkembangan saraf kompleks yang ditandai dengan pola berulang dan karakteristik perilaku dan kesulitan dengan komunikasi sosial dan interaksi.”

Mereka juga menunjukkan bahwa spesialis menggunakan istilah “spektrum,” karena autisme berbeda pada individu yang berbeda.

Kondisi ini dapat menggabungkan “berbagai gejala, keterampilan, dan tingkat kecacatan dalam berfungsi.”

Kebanyakan orang dengan autisme menerima diagnosis selama masa kanak-kanak dan, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), sekitar 1 dari 59 anak-anak menerima diagnosis ini.

Studi yang melibatkan peserta dewasa autistik dan orang tua mereka menunjukkan bahwa orang-orang pada spektrum kadang-kadang dapat memiliki kualitas hidup yang buruk.

Namun, para peserta dan orang tua mereka telah melaporkan berbagai faktor yang berkontribusi terhadap perbedaan dalam kualitas hidup ini.

Orang dewasa autis mengatakan bahwa berada dalam situasi yang penuh tekanan dan mengalami pelecehan seperti intimidasi memiliki dampak terbesar pada kesejahteraan mereka.

Sementara itu, orang tua mereka berfokus pada faktor-faktor seperti tingkat kemandirian anak-anak mereka setiap hari, serta tingkat kesehatan fisik mereka.

CDC mencatat bahwa bagi mereka yang berada dalam spektrum yang mengalami masalah seperti depresi , kejang, dan kurang fokus, ada obat yang tersedia yang dapat membantu.

Orang-orang pada spektrum autistik juga dapat mengalami sensitivitas indera dengan tingkat keparahan yang berbeda, terlibat dalam perilaku berulang, dan berkomunikasi secara berbeda pada tingkat interpersonal.

Menurut CDC, orang yang ingin meminimalkan efek dari beberapa karakteristik ini dapat mencoba terapi yang berbeda, termasuk bicara, integrasi sensorik, dan terapi okupasi.

Autisme dan mikrobioma usus

Penelitian juga menemukan bahwa anak-anak autis sering mengalami masalah pencernaankronis jauh lebih sering daripada anak-anak tanpa autisme.

Ini telah mengarahkan para ilmuwan dari Arizona State University di Tempe untuk mengeksplorasi apakah bentuk terapi yang cukup baru – microbiota transfer therapy (MTT) – dapat membantu memecahkan masalah pencernaan pada anak-anak autis. Juga, mereka ingin melihat apakah intervensi ini dapat mempengaruhi penanda autisme lainnya.

MTT melibatkan pengumpulan, pemrosesan, dan pembekuan bahan feses orang sehat, dan kemudian diberikan – secara oral atau rektal – kepada orang yang menerima pengobatan. Dengan demikian, bakteri sehat harus membangun kembali keseimbangan dalam mikrobioma usus orang yang mengalami masalah pencernaan.

Peneliti Dr. Rosa Krajmalnik-Brown dan James Adams pertama kali menjalankan uji klinis untuk menguji metode ini beberapa tahun yang lalu, dan hasilnya – diterbitkan pada tahun 2017 di jurnal Microbiome – menyarankan bahwa MTT “tampaknya menjadi pendekatan yang menjanjikan untuk mengubah usus. microbiome dan memperbaiki [gastrointestinal] dan gejala perilaku ASD. “

Bersambung ke bagian dua …

Agen Bola Terpercaya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *